Monday, 15 April 2013

Enam Derajat Keterpisahan dan Tiga Derajat Pengaruh


Bismillahir rahmaanir rahiim.

Revisi tulisan lama, baca tulisan ini kudu fokus biar paham, saya kebetulan lagi iseng-iseng baca demi mengundang mood menulis saya. Trus saya iseng baca tentang teori Enam Derajat Keterpisahan dan Tiga Derajat Pengaruh. Buat saya ini menarik banget, makanya saya pengen bagi-bagi cerita ke temen-temen, mungkin ada yang ikutan tertarik nantinya, atau malah udah tahu jalan ceritanya? Yah, gak seru dong catatan saya :D


Apa sih Enam Derajat Keterpisahan itu?

Maksudnya begini bahwa setiap orang bisa terhubung ke orang lain di seluruh dunia melalui Enam orang, dimulai dari orang yang paling kita kenal. Percaya gak?
Jadi, menurut Stanley Milgram. Kenal gak kalian? Saya juga gak kenal :p intinya beliau ini melakukan percobaan tentang Enam derajat keterpisahan tersebut.

Konsepnya begini: Kamu dan teman kamu, itu terpisah satu derajat. Temennya temen kamu , itu terpisah dua derajat dari kamu. Temennya temennya temen kamu, itu terpisah tiga derajat dari kamu. Temennya temennya temennya temen kamu, itu terpisah empat derajat dari kamu. Dan begitulah seterusnya

Nah percobaan ini dilakukan untuk mengukur. (Mengukur apa coba?) Ya mengukur, sebenarnya kita itu terpisah berapa derajat sih sama orang-orang di luar sana yang nggak kita kenal? Lucu kali ya, kali aja saya juga bisa mengukur antara saya dan Dude Herlino itu terpisah berapa derajat :p


Bagaimana Caranya?

Saya juga nggak paham kenapa Stanley Milgram itu segitu isengnya  melakukan percobaan ini. Karena percobaan ini dilakukan tahun 60-an trus belum ada email, boro-boro fesbuk. Maka percobaan ini dilakukan menggunakan surat, ceile... Stanley Milgram  romantis banget. Ia memberikan beberapa surat kepada orang-orang di Nebraska untuk disampaikan ke pebisnis di Boston. Jarak antara Nebraskan-Boston itu jauh dan tentunya mereka tidak saling mengenal. Orang yang menerima surat itu, harus menyampaikannya pada orang yang dia kenal secara pribadi. Seperti halnya kita minta tolong biar suratnya disampein gitu. Kerennya, jumlah lompatan yang diperlukan untuk menyampaikan surat itu hanya enam. Jadi, hanya butuh Enam orang yang saling mengenal dan terhubung untuk membuat kamu bisa mencapai orang yang tidak kamu kenal di luar sana. Subhanallah ya, Sesuatu.


Trus, gue harus percaya gitu sama Lo. Apa gue harus bilang Wow?

Tentu saja jangan percaya sama saya, karena saya bukan siapa-siapa. Kalaupun ada yang mau bilang wow juga silahkan saja kok. Tak di larang. :D
Nah, percobaan ini diulangi sekali lagi pada tahun 2002 oleh seorang ahli fisika yang punya nama  Duncan Watts. Bedanya, karena tahun itu udah zaman globalisasi  maka percobaannya pakai email dong. Email tersebut harus disampaikan ke orang-orang tertentu di seluruh dunia.  Dan hasilnya, memang benar hanya membutuhkan Enam derajat keterpisahan saja. Anyway, dunia itu kecil banget ya... :D


Kasih contoh dong!

Hm... Jadi begini, seperti awal yang sudah saya tulis. Misalnya saya pingin ngirim surat ke Dude Herlino. Maka saya minta bantuan temen saya buat nganter surat tersebut, apa temen saya langsung nganter ke Dude? Ya, nggaklah. Saya aja nggak kenal masa temen saya kenal, gak rela. Secara pribadi saya sama Dude itu kan gak saling kenal, tapi kalo dia mungkin kenal sama saya... wkwkwk
Nah, Saya kasih surat tersebut ke temen saya, lalu temen saya kasih surat itu ke temennya lagi yang kira-kira surat ini bakalan sampe. Terus temennya temen saya kasih surat itu lagi ke temennya lagi. Begitu selanjutnya, meskipun saya nggak tahu surat itu sampai atau nggak yaaa...? Belum pernah nyoba, tapi jujur penasaran.


Lalu maksudnya 3 Derajat pengaruh itu apa?

Kita bisa mempengaruhi orang lain sampai pada tiga derajat keterpisahan. Meskipun kita dan orang-orang lainnya di luar sana hanya terpisah enam derajat keterpisahan. Ngerti?  *geleng-geleng*
Intinya penyebaran pengaruh kita tidak bisa menjalar langsung enam derajat, hanya sebatas tiga derajat. Misalnya, Saya mempengaruhi teman saya, temannya teman saya, dan temannya temannya teman saya. Aduh kok saya pusing...


Pengaruh yang pegimana dulu nih?
Ya banyak, pengaruh baik atau buruk yang kira-kira bisa menyebar. Makanya hati-hati, jangan sampai menyebar pengaruh buruk.


Gue masih belum paham -_-
Begini aja, saya kasih contoh. Pernah ada suatu waktu kita ketemu sama temen kita, nah temen kita itu lagi badmood.  Sadar atau nggak sadar, temen kita itu mempengaruhi mood kita juga, kita bisa tiba-tiba nggak bahagia pas melihat muka juteknya, jadi males ngapa-ngapain, maunya tidur aja :D

Maka dari itu menurut teori sotoy saya. Kalau kita jelek (Hah kita?) Yaudah lo aja deh. Kalau kamu jelek, eh di dunia ini mah gak ada orang jelek. Kita perhalus kata Jelek dengan ‘Kurang Kece’ Oke?

Saya ulangi lagi: kalau kita tipe orang dengan muka kurang kece, tapi semangat kita tinggi, kita senang tersenyum sama orang, ramah tamah, berteman sama siapa saja dan senantiasa menyebarkan virus positif ke temen kita, itu jauh lebih baik daripada orang yang ditakdirkan hidup dengan muka kece tapi yang ditampilin raut muka nggak bersahabat, jarang senyum, jutek, matanya kayak mau nelen orang, dan lain-lain. Peace...

Karena setiap orang menilai diri kita atas apa yang dia lihat, kalau mereka lihat orang cantik tapi nyebelinnya setengah mati, mau gak mau cakepnya jadi ilang. Begitu pula sebaliknya, gak selamanya gak kece itu adalah sebuah bencana, toh ketika masih bisa memberikan hal yang baik untuk orang lain, kenapa nggak?
Bukankah Allah tidak memandang kecantikanmu atau kekayaan pada dirimu, tetapi Allah melihat hatimu. Jadi, yang paling penting itu adalah akhlak.
*tsahh... Ustad Jefri lewat* :D


Tapi nggak selamanya hidup ini senang-senang aja, ada kalanya manusia juga sedih kan? Orang cakep juga bisa sedih tau!

Betul banget, saya setuju. Dan ini bukan masalah cakep atau nggaknya seseorang. Ini berlaku untuk semua orang. Emang ada di dunia ini orang yang gak pernah sedih? Orang yang gak punya masalah? Gak ada! Saya nggak yakin ada orang yang kondisi hatinya oke terus, kelihatan seperti gak pernah ngerasa bete, pasti adalah hal yang membuat dia bete. Tapi, mungkin masih ada di belahan bumi ini orang yang pandai menyimpan kesedihan dan kebeteannya. Ibarat kata pepatah “Dalam laut bisa dikira, dalam hati siapa tau?” dan ibarat pepatah lainnya yang isinya: don’t judge a book by the cover artinya, jangan menaruh buku di dalam koper. *ditimpuk pembaca*

Sadar nggak sadar, saya juga pernah ada di posisi itu. Saya yang tiba-tiba diam, tak banyak komentar, lagi banyak masalah inilah itulah. Dan gak tau kenapa pas ketemu teman atau keluarga atau siapapun bawaannya males banget. Apalagi kalo suasana hati lagi gak beres dan dihadapkan lagi sama orang yang sama-sama punya suasana hati yang sama. Tau gak sih? Ternyata susah banget menghibur disaat kita lagi butuh dihibur. Kondisinya sama, kalau udah kayak begini ya diam adalah solusi. lama-lama juga goodmood lagi dengan sendirinya.


Betewe tulisan lo kok jadi kemana-mana ya?

Oh menurutmu begitu ya? Saya juga bingung. Dari pada saya menularkan virus kebingungan lebih baik saya akhiri saya sampai di sini. Semoga bisa membawa pengaruh yang baik buat yang baca, temennya yang baca, dan temennya temennya yang baca. Nah loh, kan tiga derajat toh? Saya pamit...


Tunggu bentar, trus ada saran gak?

Hm... *Mikir*

Saran saya sih, ya itu tadi. Selama kita bisa menyebarkan pengaruh positif ke orang lain maka itu bisa jadi nilai plus buat kita, ya gak sih? Atau malah saya aja yang sok tau nih! Kalopun ada yang mau ngasih pengaruh negatif juga gak apa-apa selama masih dalam tahap wajar dan terkendali. Seperti Pak Mario teguh, siapa yang tahu kalo beliau pasti pernah merasa bete, tapi sikap bijaknya itu yang membuat dia keliatan happy terus sepanjang hari. Sehingga pengaruh beliau untuk orang lain banyakan positifnya. Oke kan? Eh harusnya mah yang kasih saran yang baca!
Udah ah... Akhirul Kalam....

Wassalamu’alaikum warohmatullahi wabarakaatuh...



Erny Binsa

38 comments:

  1. Baca postingan ini saya diajak mikir keras dan saya tetep ga faham :P

    tapi, saya ngerti sedikit deh maksudnya.. :D

    emang kadang dunia tuh sempit ya, saya punya temen lama misalnya abis itu saya kenal sm teman baru ternyata teman baru saya kenal sama temen lama saya dan ternyata mereka temen satu sekolah *nah loh beribet bahasanya*

    salam kenal ya ^^

    ReplyDelete
  2. Hehehe... Tenang kak, bukan kakak doang kok yang harus mikir keras. Karena saya awalnya juga harus baca berulang-ulang sampai bener-bener ngerti apa maksudnya.

    Iya, saya juga pernah ada kejadian seperti itu kok...

    Oke, salam kenal kembali... Terima kasih sudah mampir, nanti gantian saya yang mampir.. :)

    ReplyDelete
  3. Jangan panggil saya kaka.. saya baru aja lulus SMA tahun ini.. belum tua kan? hihi :D

    iya sama-sama ^^
    senang bsa main kesini :)

    ReplyDelete
  4. Oopss... Maaf ya Via... :)
    Saya malah sudah 3 tahun lalu lulus SMA.. Belum, baru beranjak dewasa :D

    Alhamdulillah, makasih..

    ReplyDelete
  5. Ngerti Kaka, aku ngerti!!!

    Iya sih, emang dunia ini sempit..
    Nggak kebayang ya si Stanley Milgram bikin percobaan pake surat gitu..
    Ribet pasti ya -_-
    jaman sekarang udah ada email FB twitter aja kayaknya kita males ya bikin percobaan macem gitu hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu ngerti seriusan? wahhh....

      Iya, mungkin dulu dia kurang kerjaan makanya melakukan itu, tapi teori mantep banget, hahaha.... sekarang zaman udah canggih, Va... Hanya orang-orang tertentu yang mau bikin percobaan macam ini.. Tapi bukan saya loh... :D

      Delete
  6. agak gak ngerti sama teorinya apalagi kebawah2 malah bikin bingung hehe ^o^V
    tapi sejujurnya teorinya emang keren, mungkin saya bakal cari tau lebih tentang ini (kalo inget) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, kok aneh ya, bisa bilang keren padahal gak ngerti sama teorinya... hihihi...
      Iya, cari gih, seru loh... :D

      Delete
  7. Bingung dah,,,, mending langsung komen aja..
    hahhaha :D

    ReplyDelete
  8. bingung mau komen gmn. terlalu tinggi kayaknya ahasannya. masih sma, bahasananya yg ababail githu deh! heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhaha... Javas nyimak aja mending, jangan dipikirn... wkwk

      Delete
  9. sudah dibaca berkali kali kenapa tetap nggak ngerti ngerti juga ya.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga udah nyerah gimana cara ngejelasinnya biar pada ngerti toh saya juga baca teori ini berkali-kali.... loadingnya lama soalnya... :D

      Delete
  10. Awalnya kan kita bingung pas baca bukunya ya, Nek? Tapi aku lebih ngerti duluan dong. *sombong :p

    Thanks ilmunya. Selalu ada derajat keterpisahan:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buku? Buku apaan? orang aku gak baca dari buku sih... :p

      Mau coba praktekin? hahaha.... Kirim suratnya buat calon suami...xixixi

      Delete
  11. kayak kalau dipesawat meskipun enggak ngapa2in tiba2 pegal2 semua gitu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. elu komen apa? Kok jadi gak nyambung begini... kalo pegel coba minum fatigon aja, terbukti ampuh... :D

      Delete
    2. hhaaha... keliatan banget gua enggak baca artikelnya kwkwkw... sorry ya kaka'

      Delete
    3. Its Oke... gak apa-apa, gue tau lu gak paham hehehe... :D

      Delete
  12. Ngeliat , judul. udah bikin penasaran...

    Udah di praktekin sama kamu belum nih ?
    Sumfeh. ngelindurrrr. tapi kece kok XD

    Salam kenal :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum pernah, dih kayaknya ribet banget gitu...
      Emang kamu paham apa maksud dari tulisan ini,,, hihihi...

      Salam kenal too... :D

      Delete
    2. Coba dong, terus posting lagi kalo berhasil .
      masa naek gunung berani, ngelakuin hal sepele ini , ngaak mau -.-

      Hmm, lumayan sih . :)

      Delete
    3. Pengen sih nyoba, tapi gue bingung pengen bikin surat buat siapa? isinya apa? ckck
      Hahaha... kok disangkutpautin sama naik gunung seh...


      krik krik krik...

      Delete
    4. Ke gue aja ,gimana :D, Isi nya surat cinta u,u
      Yaudah, maap...

      Delete
    5. Yey itu mah gak usah pake itungan enam derajat udah ketemu, tinggal gue kasih langsung aja, selesai deh.. hahaha... :D

      Delete
  13. dari postingan panjang ini saya menarik kesimpulan. bahwa adminnya ngefans ama dude herlino..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun plis deh... Salah fokus banget kau...

      Iya, tapi dulu. Kalo sekarang kebalikannya... :D

      Delete
  14. Oh, begitu ternyata. Iyah, iyah *megap-megap*
    Oya, kalo menurut lo "Berbagi Waktu dengan Alam, Kau akan tahu siapa dirimu yang sebenarnya. (Soe Hok Gie)" maka menurut gue "Berbagi waktu dengan pacar, kau akan tahu betapa sempitnya waktumu"

    Oya, gue suka dengan kalimat yang ini, "Ternyata susah banget menghibur disaat kita lagi butuh dihibur."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitu apanya? hihihi....

      Itu bukan menurut gue, tapi katanya si soe hok gie, gue sependapat aja sama dia... Hahaha... Untung gue gak pacaran, gak bisa kemana-mana nanti gue...

      That's Right, kenyataan yang gak bisa dihindari. Kalimatnya mewakili perasaan gue saat itu. Halah... :D

      Delete
  15. Aku ngerti kok.. Ngerti.. Ngerti..
    Meskipun mbacanya sambil kerut2 kening..

    Tapi teori yg 3 itu kayaknya nggak selalu benar juga. Aku pernah bad mood di rumah, di rumahku rame. Gegara aku bad mood, serumah jg ikut2an. Ibu ngomel2, ayah marah2. Adik bandel2, ga mau di atur, tante misuh2. Ada sekitar 8 org yg terpengaruh. Nah, gmana tu teorinya?

    Hahaha.. Pusing sama-sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... *ngebayangin mukamu*

      Nah loh, bukan begitu maksudnya say...
      Nih ya, semisalnya kamu lagi badmood di rumah, otomatis nyokap langsung ikutan cemberut, nah nantinya ibu kamu menularkan kecemberutan itu ke tukang sayur misalnya, bukan yang ada dalam satu rumah, itu mah sama dengan satu derajat pengaruh. Maksudnya dengan orang-orang diluar sana yang mungkin gak kamu kenal...

      Paham? Udah iyain aja, bikin saya seneng... :D

      Delete
  16. Artikel yg menarik, thanks untuk infonya
    Terima asih atas infromasi yang sdah disampaikan sangat menarik sekali gan !
    ditunggu ja kunjungan bailknya

    ReplyDelete
  17. kunjungan perdana nih gan.. mohon kerjasamanya...
    follow sukses... polback yo......
    thanks ya.. informasinya... muantappp

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...