Skip to main content

Kedatangan Tamu Kecil

Ada dua kata untuk menggambarkan hari kemarin yaitu "Saya Bahagia"
Bukan bahagia karena kedapatan uang satu milyar, itu mah cuma ada di dalam mimpi. Saya kedatangan tamu-tamu kecil.

Kebetulan dari kemarin di rumah emang lagi rame banget banyak saudara-saudara yang datang. Saya kebagian ngurusin atau lebih tepatnya nemenin bocah-bocah main, saya memang lebih senang ngumpul bareng bocah-bocah itu dibanding sama saudara-saudara yang lain, makanya kadang ada yang bilang kalo saya gak kenal saudara. Saya kan pemalu...



Dan kalo udah ngumpul begini, biasanya kita ngabisin waktu buat tidur, eh maksudnya tiduran di kamar sambil cerita serem atau dongen lainnya. Sayangnya semua bocah-bocah ini emang rada parno, diceritain dikit langsung meluk, langsung jejeritan sok ketakutanlah. Kadang saya suka iseng pura-pura ngambil minum terus lampu kamar saya matiin jadilah rame setengah mati dan ganggu semua orang. hihihi


Tapi kali ini saya gak banyak bercerita sama mereka pada, lagian nanya mulu. Kadang saya suka kerepotan sendiri kalo semuanya udah ngomong. Ara anaknya suka sok tau, Alif anaknya juga cerewet banget, Azka malah lebay abis ini anak ketularan anak alay zaman sekarang padahal masih SD kelas 1, yang terakhir Lupita anak 3 tahun yang pendiam tapi galak. dan kalo semuanya udah ngomong barengan, saya jadi bingung sendiri, makanya pura-pura tidur aja..


Karena capek cerita tapi dipotong melulu akhirnya saya ngajak mereka buat nonton TV, niat awal sih mau ngajak main bola di playstasion. berhubung saya bukanlah Bibi yang menyesatkan, sebenernya sih alasan awalnya karena kebanyakan anak-anak yang ada malah berebutan stik trus gak jadi main.
Saya memutuskan nonton aja, Huft ternyata malah berebutan remot sekarang. Kami semua sepakat nonton IMB di trans tv, setelah itu remot TVnya saya simpen di atas lemari. Well, pelajaran gila hari itu adalah saya dan mereka mengikuti gaya yang di lakukan pemain IMB. Kalo nyanyi ya nyanyi meskipun malah mirip kayak kumur-kumur. Kalo dance ya ngedance, nyanyi dan dance tanpa rasa malu ya sama mereka ini. Kita udah bener-bener kayak orang gila jadinya, apalagi ada pas adegan ngedance ala sungokong si kera sakti itu. Saya dan anak-anak kecil itu bener-bener kalap ngedance gak jelas.
Udah gitu lagi seru-serunya nonton, ada ajalah yang bikin masalah. Entah dengan sengaja nubruk-nubruk saudaranya, sampai mereka berantem gak karuan sampai akhirnya ada yang nangis.

Tapi, yang namanya anak kecil emang berbeda sama orang dewasa. kalo orang dewasa butuh waktu tiga hari sampai akhirnya mereka berbaikan, sementara kalo anak kecil cukup dikasih permen yupi, mereka udah girang. Aduh polos banget, masih mudah dibujuk dan dirayu. Justru yang lebih dewasa sikapnya jauh lebih egois, gak lama setelah itu kami kembali melanjutkan hal-hal gak penting itu. Memang terdengar sepele banget main sama anak kecil, nyanyi atau ngedance sama anak kecil, namun buat saya itu berkesan banget. Apalagi ditengah kesibukan yang saya jalani sekarang, saya jadi semakin sulit bertemu mereka kecuali kalau ada acara-acara tertentu yang bikin kita ngumpul. So sekarang kembali ke aktivitas yang lain tanpa mereka.. :D


Comments

  1. hihihi, sama mbak...saya juga orangnya kan pemalu..kalo ada acara keluarga kaya gitu lebih milih kumpul sama bocah-bocah aja deh daripada sama orang gede...hehehe :D

    salam kenal ya mbak, thanks dah mampir di blog saya :)

    ReplyDelete
  2. xixixi kadang bingung juga sih kalo udah ngumpul sama yang udang dewasa, kadang obrolannya saya gak ngerti, kemana-mana... Rempong deh.. hoho..

    Iya salam kenal juga... Yups, sama-sama... :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…