Tuesday, 18 December 2012

Sepotong Kisah Negeri di Atas Awan (1) Telaga Warna

Hai... Apa kabar?

Saya ingin berbagi kisah tentang perjalanan lagi. Perjalanan kali ini saya menuju pedataran tinggi Dieng, wonosobo. Sebenarnya udah dari bulan lalu saya ke sana, karena sepulang dari sana saya malah bingung mau nulis apa tentang Dieng. Eh baru kepikiran sekarang buat nulis.

Sejak tahun belakangan ini saya jadi sering jalan-jalan, meski intensitas jalan-jalannya gak jauh-jauh amat. Dan sejak saya mendatangi tempat tersebut, saya semakin mencintai Indonesia dengan segala kekurangan dan kelebihannya.

Mungkin Dieng hanyalah secuil keindahan yang diciptakan Tuhan untuk dinikmati hambanya. Dan saya kembali bertekad untuk menjadi Sang Petualang, Dunia itu luas banget, banget, banget, rasanya mubadzir kalau nggak dijelajahi. Seperti kata pepatah yang mengatakan:  

“Semakin jauh kaki melangkah, semakin luas mata memandang, semakin nyata bukti-bukti kebesaranNya.” 

***

Langsung aja saya akan ceritakan kisah perjalanan saya menuju Dieng.
Kami berangkat berdelapan orang dari lebak bulus (Jakarta) meski sempat di telponin terus sama teman-teman yang sudah nunggu di terminal gara-gara saya dan dua orang teman telat datang, ah itu kan sudah biasa, harusnya gak usah pada panik gitu dong.

Bus melaju sekitar pukul 5 sore, Katanya sih kalau kesana kita bakal sampe jam 7 pagi. Eh nyatanya masih jam 4 pagi kita udah pada sampe. Berarti perjalanan menghabiskan waktu 11 Jam, tetapi mungkin bisa 127 jam kalo kalian nekat jalan kaki. Sepanjang perjalanan menuju pedataran tinggi Dieng, kami di kejutkan oleh keindahan-keindahan alam, sunrise yang menjingga seakan menyambut kedatangan kami ke sana. Ibarat pangeran dan sang putri kerajaan yang ketika lewat udah disediain karpet merah, tapi yang pasti lebih kerenan kita dong (Jangan Protes!)


Hm, oh iya sekadar pemberitahuan, di sana tuh dingin banget. Kalau siang katanya 15 derajat C, kalau malam 10 derajat C, bahkan bisa sampai minus. Pas sampai di sana kita sempat galau mau ke mana, sementara baru bisa ke penginapan jam 12 siang. Dan karena masih subuh kami memutuskan mencari masjid terdekat, lalu meminta petunjuk kepada Allah, setelah ini kami akan melanjutkan langkah kemana ya Allah?

 
Ini foto sejak pertama kali dateng, menuju Masjid, kemudian melanjutkan perjalanan.

Setelah istirahat sebentar di Masjid, Kami sepakat menuju “TELAGA WARNA”
Siapa tuh Telaga Warna?
Eh salah nanya, yang bener tuh “Apatuh telaga warna?” Nah, Telaga Warna ini adalah sebuah telaga. Saya juga bingung ngejelasinnya, intinya ini tempat keren banget, asli!
Sensasinya beda kalo udah sampai di sini, kalian harus nyoba... :D


Oops... Baru ngeh, salah ngetik. Itu harusnya Telaga Warna bukan Sawarna. Gimana, keren kan?

***
Ada kejadian menarik di sini yang gak bisa dilupakan sepanjang masa.  Gara-gara keasyikan nelpon, ada temen saya yang saking menikmati keindahan alam sampai jeblos ke dalam telaga, ya Ampuuun... Mana sendal baru, eh yang diinget kok malah sendalnya. Kami saling tarik menarik untuk menolong teman kami yang jeblos, kalo aja tulisan saya di kasih rubrik kayak majalah, maka kejadian ini masuk ke dalam rubrik Tolong Menolong. Segala cara udah dicoba tapi tetap gagal, akhirnya salah seorang dari kami mencari orang yang biasa jagain Telaga Warna. Trus gimana? Apakah dia selamat?

Alhamdulillah selamat dong, katanya sih pernah ada orang yang bahkan jeblos sampai sepinggang. Serem bener yak, temen saya aja sebatas betis udah susah keluarnya. Tapi lumayan bisa jadi bahan cerita, makasih ya Lisfa. Nanti jeblos lagi ya… (lho!) 


Tanpa basa-basi saya ungkapkan, di sana kami bener-bener kalap moto-moto.
 
Kalo tempatnya model begini siapa yang nolak buat dipoto?

























Well,
Ini foto gila, menganggu pemandangan, ganggu orang lewat, tapi tetep nekat di atas pohon. -_-
Tau gak sih, tau gak sih… Saya juga nemuin alang-alang di sana. Saya jadi inget  pernah nulis tentang ilalang,  dan saya seneng banget, apa yang pernah saya tulis akhirnya bisa bikin saya ke tempat itu.

Setelah itu kami kembali berkeliling, eh nemu goa pengantin. Cihuy… Eh iya saya juga mau kasih tau, jadi waktu perjalanan ke Telaga Warna saya nemuin banyak janur kuning tapi anehnya gak ada yang nikahan.
*Teruuuuuus?
Ya saya cuma mau ngasih tau itu doang sih! Gak penting ya?
Yaudah lupakan!

Kita menemukan goa apa ya namanya, saya juga lupa. Awalnya pada takut masuk. Takut lagi ada yang bertapa, akhirnya kami nekat masuk cuma karena penasaran. Ternyata eh ternyata Goanya mentok, foto di atas cuma gegayaan doang aslinya..

Lalu kami menuju DiengPlateu Teater, di sini kita bisa nonton teater tentang Dieng, tentang bagaimana terbentuknya Dieng yang berawal dari sebuah gunung yang meletus terus jadilah bukit-bukit, kalo ga salah sih begitu. Soalnya pas lagi nonton saya tidur, ngantuk banget! Eh gak taunya semua temen saya juga tidur waktu lagi nonton teater, cuma 2 orang aja yang full nonton sampe abis. Bisa dibuktikan dari foto ngantuk yang terlihat di atas. hohoho...

Hm... yaudah cukup sampai di sini dulu, bersambung dulu, Okey?

Hah kok pake bersambung??

Ya iya dong, cerita Tukang bubur naik haji aja pake bersambung, masa cerita saya nggak.

Sampai ketemu lagi.... 


salam manis dari temanmu


Erny Binsa

53 comments:

  1. Mengingatkan cerita semasa kecil cerita tentang dongeng :)

    ReplyDelete
  2. Yang mana yang kayak dongeng, Mas??



    ReplyDelete
  3. hai sahabat Erny...
    seruuu banget petualangannya, jadi pengen ke "Dieng juga hee..

    btw, paling suka sama fhotonya yang lagi pada naik pohon. :D :D

    ReplyDelete
  4. Hai juga, makasih ya udah mampir...

    ayoo ke Dieng, saya juga gak nolak kalo diajak ke sana lagi. Ini belum seberapa, masih ada kisah lanjutannya...

    Hihihi,,, teman-teman saya emang pada begitu. Jangan dicontoh!
    :D

    ReplyDelete
  5. untung ga roboh tuh pohonnya dinaikin rame-rame :D

    lumayan mistis juga yang ada janur digoa itu, mungkin sejarahnya goa itu dulu ada yang pengen nikah tapi ga kesampaian. Mungkin.

    ReplyDelete
  6. hihii asik tu...
    telaga nya bisa mandi2 gak?

    ReplyDelete
  7. kasian tmennya tuh. mirip tmen gue yg nyemplung got gara2 autis sama bb barunya. tp untung bukan lumpur hisap kan?

    ReplyDelete
  8. Wah seremnya guanya ada bunga bunganya hiiii

    ReplyDelete
  9. ih seru banget kak bisa jalan-jalan kayak gitu :D jejak petualangan nih hehe

    ReplyDelete
  10. kok ngeri ya masuk2 goa gitu :o

    tapi sery bisa ke dieng :(

    ReplyDelete
  11. wua...
    seru..seru..
    eh, tapi temennya gak pa2 kan? kakinya gak luka kan? hehehe
    goanya serem ah.. apalagi yg di sebarin bunga2 tuh..
    hehehe

    ReplyDelete
  12. sumpah ni liat piknik pikniknya mbaknya jadi ngiri to the max...dulu aku juga pernah ke telaga warna itu, tapi masih kecil dan nggak foto foto sama sekali. suka banget sama alam, pingin ke sanaaaaaaaaaaaaa:D
    salam kenal dari BE newbie saya :)

    ReplyDelete
  13. waah suhunya ekstrim banget ...
    kalo gue sih mending tidur aja di kamar, ,

    tapi danaunya keren banget ..
    bisa gak yah kesitu tanpa ngerasain kedinginan hehe

    temen2 km parah juga yaah :D :D

    ReplyDelete
  14. wah gila keren banget danaunya. enak banget kamu yah jalan jalan melulu , jadi envy :\

    ReplyDelete
  15. wah kayaknya seru nih tempat.. XD

    ReplyDelete
  16. enak banget si mba yg satu ini jalan2 mulu.. ngiri euy :)

    ReplyDelete
  17. wkwkwk jahat ih masa temennya disuru jeblos lg wkwkwkwk
    serem amat lumpurnya.
    itu knp pada manjat pohon gt XD

    ReplyDelete
  18. Keren juga tempatnya.. :D
    Ga takut apa masuk ke Goa gitu? gue paling ngeri -__-

    ReplyDelete
  19. itu masjid ditengah sawah tapi bagus banget..
    itu kenapa ada kembang2nya di goa?
    paling ngeri bau kembang2 gitu >,<

    ReplyDelete
  20. wah kueren, gua kira kayak gini cuma ada di puncak mahameru

    ReplyDelete
  21. pada liburan..akuu ngirii..sumpahh... :(

    ReplyDelete
  22. ya Allah masjid dan telaganya cantik banget yak, pengeen ikut kakak :D
    btw itu gak lumpur hidup kan? cuma lumpur biasa kan? tlong mnolong krna trjebak lumpur tuh,ckck :D

    ReplyDelete
  23. wuihihihi, kalo udah pulang, kejadian keasikan nelpon sampe sandalnya nyungsep bakalan jadi cerita yang diulang2 dikisahkan pun, tetep seru tuh hahaha..

    akhwat kuaaat.. naek2 pohon :p

    ReplyDelete
  24. itu goa pengantin agak ekstrim ya :)

    ReplyDelete
  25. dari dulu pnasaran ma Dieng, ampe skarang blm keturutan. ntar kl mahasiswa mau jd pecinta alam ah, biar bisa jalan2 pecinta alam. heheh

    ReplyDelete
  26. @Bayu P Abuna:
    Hahaha... Iya, gak tau malu semua emang tuh yang pada naik... :D

    Mungkin juga, tapi alasannya kok maksa banget ya... hehe

    ReplyDelete
  27. @Jue Jaynee:
    hahaha gak bisa kayaknya, wong teman saya cuma berdiri di pinggir telaga aja hampir kelelep lumpur. Bahaya juga sih kayaknya...

    ReplyDelete
  28. @Yoga Shena:
    Hahah salah sendiri sibuk nelpon sampe gak liat lumpur.
    Wkwkwk sumpah temen lu wow banget deh, ikut nyemplung ke got gak tuh BB :D

    ReplyDelete
  29. @Amira Rachmatillah:
    Iya ya, bau kemenyan pula. tadinya saya kira ada orang yang lagi bertapa di dalamnya taunya gak ada.

    ReplyDelete
  30. @UlfakunDL:
    Ini namanya liburan sambil belajar, cari pengalaman yang banyak. Pengen banget kayak jejak petualang di TV ituuu.... Perjalanannku belum ada apa-apanya... :D

    ReplyDelete
  31. @permaisuri:
    Jangan ngiri, ayo kesanaaaaa... Ajak temen yang banyak... :D

    ReplyDelete
  32. @pelangi anggita:
    Iya sih, ini goanya gak panjang kok, gak ada ujungnya pula.. hehehe..

    Ayoo Dieng menunggu kedatanganmu.. :)

    ReplyDelete
  33. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  34. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  35. @Ginty Intan Mawarti:
    Iya emang seruuuu pake banget...
    Alhamdulillah sih gak apa-apa,cuma rok, sandal gunung dan kaos kakinya lumpur semuaa... hahaha

    ReplyDelete
  36. @Meykkesantoso:
    Hihihi ayooo kita eksplore negeri ini... Keren-keren... Jangan pake iri yang penting ada tekad buat kesana.. hihihi

    Lah ternyata udah pernah kesana toh? keren dong.
    Salam kenal juga, saja juga anak baru kok... :D

    ReplyDelete
  37. @Edotz Herjunot:
    Iya, katanya kadang sampe beku dan kayak batu es saking dinginnya, yahhh... gak seru dong...

    Halah itu pertanyaan atau pernyataan? saya gak bisa jawab kalo itu.

    Iya emang parah makanya jangan ditemenin.. :P

    ReplyDelete
  38. @Alvino Pandu Maulana:
    Bangeeeeeet... makanya kesana gih!
    Jalan-jalan kan wajib buat saya, gak punya uang tetep jalan. :p

    ReplyDelete
  39. @idean:
    Banget, ayo makanya kesanaaaaa... :)

    ReplyDelete
  40. @toplestofik:
    Hihihi... Ini jalan-jalan modal nekat, packingnya aja beberapa jam sebelum keberangkatan.. hadeuuh,,,

    ReplyDelete
  41. @Bocah Saico:
    Hahaha lagian lucu gitu..
    Iya, makanya disana ada garis pembatasnya, tapi saya sama temen-temen gak ngeh sama garis itu, yaudah mau gak mau temn saya jadi korbannya..
    Hohoho yang itu jangan dicontoh... :D

    ReplyDelete
  42. @Ilham Mirwansyah:
    Awalnya sih takut apalagi ada kembang tujuh rupanya, tapi gara-gara ada temen yang nekat masuk kan gengsi kalo gak masuk juga, yaudah ikutan... hehehe

    ReplyDelete
  43. @Catur T. H. Muharrom:
    hehehe itu tujuan pertama kita waktu sampai di Dieng...
    Gak tau tuh siapa yang iseng naro, mau nakut-nakutin pengunjung kali ya. Gak jelas banget emang tuh...

    ReplyDelete
  44. @Rinem:
    Aihhh Indonesia kan luas bangeeeeeeeeet... Gak cuma disana aja yang keren, masih banyak tempat-tempat keren yang tereksplorasi... :D

    ReplyDelete
  45. @Rita A:
    Buruan kumpulin uang dan teman, jangan lupa cari tanggal merah.. hehehe

    ReplyDelete
  46. @Iva Mairisti:
    Yoo ikut, dapat salam dari Dieng, nunggu kedatangan kamu...

    Gak lumpur hidup cuma ya itu tetep aja susah dikeluarin, semakin napak keluar justru semakin dalam..

    ReplyDelete
  47. @diniehz:
    Iya betul banget, nantinya bisa jadi bahan cerita buat anak cucu nanti, halah mikirnya masa depan.. :p

    Hihihi... Jangan dicontoh yang begitu mah.. :D

    ReplyDelete
  48. @heni nuraeni:
    Goa pengantin gak bisa dimasukin karena ada yang bertapa jadi dikunci, itu yang kita foto bukan di goa pengantin, saya juga lupa itu namanya goa apa.. hehehe tapi sama mistisnya.. :D

    ReplyDelete
  49. @Javas K. Niscala:
    ayoo semangat, jadiin target kamu untuk tahun ini. jangan ditunda-tunda.. hehehe

    Wah asik tuh, semangat.....

    ReplyDelete
  50. Ulasan blog yang sangat menarik dalam membahas Tempat Wisata Dieng Plateau Wonosobo., maju terus blognya, semangat nulis artikel.

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...