Tuesday, 15 September 2015

Apes Day at Warso Farm (one day trip)

Bismillahirrahmanirrahim

Kenapa judulnya ada kata apes? Saya gak bakal ngebahas itu sekarang.  Mending baca aja dari awal sampe akhir, bakal kejawab kok.  Hihihi...

Weekend kemarin,  bingung mau ngapain,  bingung mau kemana,  beberapa temen pada punya acara sendiri.  Alhasil malam sabtu saya inisiatif buat ngajak temen ke bogor.  Setelah cek google terpilihlah destinasi ke warso farm.  Ada 2 temen saya yang ikut, pidun dan ayen,  untungnya keduanya alay. Tapi mereka malah bilang kalo Warso adalah warung soto -_- Ngapain jauh-jauh ke bogor buat makan soto. Padahal warso kan tempat jualan duren, pertanyaannya adalah ngapain jauh-jauh ke bogor cuma buat makan duren?

Kenapa ke warso farm?  Karena kita bertiga suka duren. So,  warso farm ntu perkebunan duren punya Pak Warso yang lebarnya sekitar 8,5 ha, berkelilinglah sampai gempor. Nah disana kita mau ngerasain makan duren langsung dari pohonnya pak warso,  apalagi kita masuk ke perkebunannya gratis!  Yes…

Rencana ke Warso hampir gagal karena ternyata Ayen hari sabtu masih kerja setengah hari.  Akhirnya karena saya bete pengennya tetep jalan walaupun berdua sama pidun.  Eh ternyata ayen mau ikut juga,  yaudah nunggu dia pulang kerja.  Jadi deh berangkat jam 2 siang kurang dikit sih.

Karena kita nggak ada yang bawa kendaraan,  alhasil kali ini judulnya ngeteng day. Karena di daerah rumah pidun ini ga ada mobil ketengan,  kita akhirnya naik bajai ke stasiun tanah abang.  Awalnya abangnya nawarin 40rb,  tapi Pidun dengan semena-mena nawar 15rb -_- masih mending gue nawarnya 20rb,  meskipun tetep aja abangnya gak mau. Yaudah deh nambah goceng lagi kita langsung capcus ke stasiun tanah abang.  Masih kondisi girang girangnya mau backpackeran, kita sempatkan selfie di dalam bajai.  #alay (anak layangan)

I m coming warso farm...

Kita naik Kereta Jam setengah tiga. Dengan biaya perjalanan goceng + asuransi kartu 10ribu yang bisa dibalikin. Perjalanan lumayan lama di kereta keretanya kebanyakan berenti sih.  Alhasil baru sampe di stasiun bogor jam 4. Dan masih ketar ketir secara warso farm tutup jam 5 sore, keburu gak nih?  Tapi, kita mah optimis aja masa udah sampe di bogor mau pulang lagi, yaudah kita langsung naik angkot 02 ke arah ramayana atau BMT. Ternyata ga jauh dari stasiun,  cuma sekitar 5 menit naik angkot udah gitu macet lagi angkotnya.  Mending jalan kaki aja!

Sampe di BMT,  menurut artikel yang saya baca katanya sih jalan kaki ke sebelah kiri BMT, ada turunan dan disitu tempat nunggunya. Nah dari situ kita kudu naik mobil angkot sekali lagi ke arah cihideung.  Menurut informasi kita kudu naik angkot nomor 04A,  A nya kecil katanya,  dan saya gagal paham apa maksud A kecil ini. Beberapa mobil yang kita setopin udah penuh,  eh yang paling nyebelin saat kita setopin angkot dari jauh,  tuh angkot berhenti,  giliran kita ngejar ngejar eh dia malah tancap gas,  kurang aseeeem... Maunya apa sih tuh angkot. 

Setelah menunggu lumayan lama akhirnya ada juga angkotnya, nggak lupa kita tanya arah tujuan menuju Cihideung. Katanya sih kita turun pas mobilnya berhenti terakhir di cihideung.  Yaudah kita santai santai ngobrol ngarul ngidul di angkot. Nggak terasa udah satu jam lebih di angkot padahal menurut artikel yang saya baca di google paling cuma 15 menit ajah udah sampe cihideung. Waktu udah jam 5 lewat,  dan makin yakin kalo warso farm udah tutup.  Huhuhu...

Di angkot kita udah ngobrolin kalo warso farm udah tutup, kita nginep di terminal aja atau di masjid,  besok baru makan duren, yeah..  Tanpa ada perbekalan sedikitpun,  baju,  makanan,  kita bakalan jadi musafir.

Karena sebel kelamaan di angkot akhirnya ayen buka suara sama ibu ibu...  Cieee...
"Bu kebon duren masih jauh ya?" si ibu sempet bingung.
"Warso bu..  Warso farm.. " kata saya.
"Oh warso  mah udah kelewatan jauh,  bukan lewat jalur yang ini. Turun aja dulu naik angkot lagi, balik lagi sampe perempatan."
Huhuhu ini mah namanya kisah sedih di hari sabtu... #nyanyialamarshanda

Trus maksudnya dari angko 04A apa? Kenapa kita dibawa nyasar? Kita balik lagi sampe perempatan, cuma saya bingung aja sih kata si ibu perempatan tapi kita diturunin dipertigaan.  Aneh yah...  Menurut pak supir sih bener turun dipertigaan dan kudu naik angkot lagi yang warna ijo.  Dan ada secercah harapan buat kita, kata pak supir, warso farm buka sampe malem.  Yes,  kembali optimis melanjutkan perjalanan.

Di pertigaan nunggu angkot lama lagi. Udah gitu mulai gerimis,  kita naik angkot menuju warso farm.  Di tengah perjalanan ada kejadian unik bin aneh.  Tiba tiba ada banyak motor yang ngejar ngejar angkot yang kita tumpangin,  pikir saya apa nih supir angkot punya utang ya sampe dikejar begitu,  keroyokan,  udah gitu itu orang orang di motor SKSD gitu,  ngomong pake bahasa sunda,  aduh jangan jangan penculikan nih.  Ternyata mereka adalah tukang ojek yang cari penumpang dengan cara begitu,  idiiih tukang ojek kok nyeremin begitu.

Turun angkot saya ga ngerti terminal cihideung dimananya,  yang jelas kata bapak supir kita jalan kaki lurus udah ketemu warso farm. Dan alhamdulillahnya kita nggak di phpin, jalan sebentar kita sampe di TKP.  Kita lari larian masuk gerbang warso karena kondisi hujan dan waktu udah jam 5.30. Alhamdulillahnya lagi warso farm masih buka.  
Mejeng dulu, biar gak dibilang no pict hoax

Ini yang namanya pidun

Kalo ini namanya ayen

Kita dianterin naik mobil ke atas gak jauh sih,  mau cari pohon duren tapi saya gak nemu pohon durennya yang katanya ada 900an pohon itu,  ternyata gerbang menuju perkebunannya udah ditutup.  Huhuhu...  Jauh jauh sampe gerbangnya doang.
Nah kan bener cuma kefoto gerbangnya doang... -__- gak bisa masuk

Oleh-olehnya cuma ini aja, ga tau juga nama pohonnya apa

Langit mendung, menuju magrib

Jalanannya begini menuju gerbang perkebunannya

Akhirnya kita menuju tempat penjualan duren dibawah deket pintu masuk,  sebelum kehabisan kita mau cobain duren dari tersebut.  Sekarang harganya 45rb sekilonya,  udah gitu kiloannya diitung sama kulit kulitnya.  Kita pesen satu dulu karena bentrok azan magrib,  nanti bakalan ngelanjutin makan duren lagi setelah solat. Selesai solat magrib kami kembali ingin menikmati duren tapi… tapi… tempatnya udah tutup!  Huhuhu… #nangismeraungraung

Dalam kondisi masih lapar kami akhirnya pulang membawa kenangan, kenangan pahit yang gak akan kami lupakan sampai tua nanti, dan ternyata kenangan itu masih ada lanjutannya. Jangan dipikir sampe warso farm kita udah sukses makan duren walaupun gak puas puas banget.

Akhirnya kami pulang, nunggu angkot dan herannya itu angkot setiap diberhentiin pakai lambaian tangan gak mau berhenti, maunya apa sih. Setelah diberhentiin sama ibu-ibu baru mau.. iuh.. kita langsung naik setelah tanya jurusan menuju bogor kota.

Di perjalanan diangkot saya buka aplikasi jadwal kereta dari bogor dan saya bahagia karena kereta ke tanah abang masih ada sampe jam 12 malam. Tapi sepertinya Pidun agak ragu sama pernyataan saya, alhasil di cek lagi aplikasinya. Dan eng ing eng… ternyata saya salah, yang saya liat jam 12 siang… hohoho ternyata kereta malamnya terakhir jam 10 malam. Huhuhu… sementara kita belum tahu sampe stasiun jam berapa. Secara ini macet buangettttt… apalagi ada perbaikan jalan, jadi jalanannya ditutup buka gitu deh.

Diperjalanan kita masih ketar ketir takut ketinggalan kereta, masalahnya udah 3 jam kita merengut di angkot, ketawa ketiwi gak jelas selama macet. Saya juga sempet mau numpang tidur di rumah sodara deket stasiun dan karena saya ga tau alamat rumahnya jadilah saya mau nelpon sodara saya, dan ternyata hp saya mati karena kekurangan energi, apes banget…

Yaudah deh akhirnya kita rela-rela aja kalo harus nginep di stasiun Bogor. Sampe di stasiun bogor kita lari-larian menuju loket. Pas ngecek Alhamdulillah kereta terakhir menuju tanah abang baru aja berangkat. L #garuk-garuktanah Kita ketinggalan kereta juga akhirnya, meskipun pas di angkot saya juga udah optimis bakal ketinggal kereta, eh kejadian beneran kan…

Tapi masih ada kesempatan untuk pulang, kita naik kereta menuju stasiun manggarai, tahu kan stasiun yang pernah masuk film, dan katanya sih stasiunnya angker, kalo yang ada di filem sih pas naik kereta malam dari stasiun manggarai taunya penumpangnya setan semua. Idih… kenapa saya jadi cerita begituan yak…

Meskipun begitu kita sampai di stasiun manggarai baik-baik aja, gak ada yang aneh-aneh meskipun waktu udah jam 12 malam lewat. Alhamdulillah kita sampai di rumah dengan selamat.

(Before) Selfie di dalam bajai

(After) Selfie ketinggalan kereta



Salam petualang


Erny Binsa

42 comments:

  1. Replies
    1. masak dibawah ada yang komen ...apesnya gara gara nunggu ayennnn..jahat diaaaa

      Delete
    2. Setujuuuu... Lah emang elu bikin apes sih.. :p

      Delete
  2. Hehe... kok kayaknya muter2 di jalan ga nyampe2...
    emang kadang2 abang2 angkot suka gitu lho...
    foto yg after selfie di kereta itu kok lucu juga ya... haha...
    kalo saya sih juga suka sama duren, kita sama... *tos dulu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau deh mungkin lagi dibawa setan keder.. ish, naudzubillah deh... iya itu awalnya seneng seneng, selesainya gak karuan, mukanya juga pada butek kayak air kobokan...

      Delete
  3. pffftt.. perjuangan sebuah duren harusnya bro wkwk. Btw pohon yang gak tau namanya itu pohon buah naga sis , buah naga seger banget, asli nyesel kamu nggak ngerasain buah naganya sis wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya baru tau itu ternyata pohon buah naga.. iya sayang banget nggak nyobain, udah beuru tutup sih..

      Delete
  4. wih telat membawa berkah tuh, foto langitnya jadi keren gitu. Duh jadi pengen kesana juga deh kayaknya bagus juga tuh buat foto2 ada buah duren sama buah naga raksasa gitu lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiaaaah... silakan datang bro, rasakan sensasinya...

      Delete
  5. Itu taneman yang kamu gk tahu kayaknya buah naga deh
    keliatan dari daunnya panjang yang julur dari atas ke bawah.

    ini kesialan akut ya, udah lama nunggu, macet, salah angkot, sampe ke tempat malah tutp gk bisa makan dan juga akhirnya ketinggalan kereta
    ahaha
    pegalaman berharga tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... makanya judulnya aja apes day... :D

      Delete
    2. semoga gk kapok buat ke sana lagi

      ada pengalaman jadinya pasti mudah tuh buat ke sana lagi

      Delete
    3. iyaaa... nanti bakal kesana lagi kalo jalanannya udah gak rusak.. :D

      Delete
  6. kangen yak udah lama kita gak jalan2 ber4

    ReplyDelete
  7. Ehh, angkotnya ngga ngomong sih, makanya kelewatan jauh. Gue juga pernah ngalamin, hampir nyasar ngga pulang-pulang.

    Bagi durennya dong~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bagus lu pulang dengan selamat yak...

      boro boro deh lu minta duren, gw aja cuma makan satu rame-rame... -_- keburu tutup

      Delete
  8. ngakak nih..itu nawar atau ngajak berantem...40 rebu masa' jadi 15 rebu....
    itu durian yang difoto bisa dimakan gk ?? sisain ane dikit ya...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sih emang temen gue suka nyari gara-gara ama tukang bajainya... kalo duren yang itu buat lu aja bro.. :D

      Delete
  9. Hahahaha seru banget pengalamannya. Etapi aku jadi baru tau ada Warso Farm. Asik banget kalo ke sana dari pagi ya. Hmm cuma kayaknya mall di Bogor namanya BTM deh. *peace

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu mall BTM, coba deh kesana kapan-kapan...

      Delete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  11. hahaha, kasihan.. ketingalan kereta waktu malemnya. itu kartu nya gimana dong? gak bisa di tuker 10 ribu lagi dong? hmm... nginget stasiun manggarai jadi keinget dulu gue pernah nahan kebelet bab secara ekstrim. kalau nggak salah, manggarai itu sebelu lenteng agung kan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow extrem banget bro... trus gimana itu kelanjutannya?

      Gak tau juga deh gue, kayanya sih beda sama lenteng agung mah deket pasar minggu...

      Delete
  12. kasian banget itu mukanya yang terakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG!! plis deh jangan bahas muka -_-

      Delete
  13. Àaaaaaaa suka reviewnya

    Pengen banget aku ke sana

    Tp itu sesuai musim panen ato ada terus ga sih durene

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo coba main kesana... cobain deh durennya, tapi berangkatnya pagi-pagi yak...

      Delete
  14. Jadi inget seseorang yang namanya Ayen, tapi Ayen yang kutau itu cewe..

    Wah ini mah apes bertubi-tubi, udah kena macet, salah angkot, makan duren cuma dikit, kena macet lagi, ketinggalan kereta. Eh aku juga pernah baca yang kereta hantu itu, katanya keretanya model jadul dan penumpangnya pakai kostum jadul, dan si korban ngiranya dia naik kereta padahal dia jalan kaki sampai ke tujuan. Nah kenapa jadi cerita horror gini.

    Alhamdulillahnya bisa sampai rumah dengan selamat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idiiiihh... kenapa pula jadi horor bro? -_-

      Delete
  15. Di Bogor ya? Wah, bisa jadi rekomendasi tempat travel buat orang Jabodetabek nih.

    Nggak salah deh kalo dikasih judul ada kata "apes"-nya. Bener-bener apes ternyata hahaha.
    Untung itu cuma di Bogor, bukan di Bandung. Kalo gak kebagian kereta kan repot, harus nginep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan bro, datang dan coba sendiri...
      :( makanya diberi judul apes day... :( :(

      Delete
  16. kok pengalamannya sial mulu yah :3
    Tp dr awal jg udh salah si, terlalu siang berangkatnya. Coba aja brngkat dr pagi.. Hehe gara gara nungguin ayen :D

    Tp itu bener2 jd kenangan, meski mungkin pahit tp berkesan. Setidaknya akan selalu diingat pengalaman itu. Dan buat di ambil hikmah nya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhaha... gak tau kenapa kalo yang apes-apes gue lebih semangat nulisnya... wkwk

      Delete
  17. waaah ke Bogor, saya orang Bogor nih mbak tp baru tau ada Warso wkwk soalnya gak gitu terkenal deh kayaknya ya

    Tp itu perjuangan banget, demi sebuah duren ampe rela rela macet macetan di angkot haha. Asik pasti kan jalan2 gitu, jd punya pengalaman yg bsa diceritain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru pas baca internet kalo ada warso.. masa orang bogor gak tau...
      iyah, itu saya apes gara-gara duren -_-

      Delete
  18. namanya aneh sih Warso. kayak nama orang desa gitu ahahaha
    untuk kak erny ini nggak di bawa sampai cirebon eh kejauhan nggak hehe

    disini malah durennya lebih mahal kak. disitu enak murah banget. 45 ribu sekilo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah makanya, kata temen gue malah warso adalah warung soto, kok nggak nyambung sih malah jual duren.. krik krik

      iya tapi kan diitung sama kulit-kulitnya... :(

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...