Wednesday, 10 April 2013

Selamat Datang di Palembang (2)

Melanjutkan kisah ini (klik di sini), setelah ngebolang ke Ampera dan Masjid Agung Palembang. Kami ke Pulau Kemaro. orang Palembang udah gak asing lagi kali sama pulau ini. Sebelumnya kita kudu nyewa perahu buat nyebrang ke Pulaunya, wah asik naik perahu, setelah sesi tawar menawar akhirnya kita berangkat, kayaknya dibayarin lagi deh pikir saya, eh ternyata bener, baik banget ya si Om, udah gitu mahal nyewa perahu sampe 170 ribu untuk 10 orang. Trus lagi asik-asiknya main air diatas perahu tau-tau udah sampe aja di pulau kemaro, ya ampun gak sampe 5 menit masa udah sampe sih, mending berenang aja kalo gitu, kayaknya abangnya ngerjain kita deh, eh maksudnya ngerjain si Om, ongkosnya dimahalin.


SELAMAT DATANG DI PULAU KEMARO

Wah tempatnya luar biasa, berasa di luar negeri, temen-temen pada rempong banget.
“Ayo poto-poto, nanti kalo ditanya bilang aja kita lagi ada di Beijing.”

“Siapa juga yang mau percaya.”

“Eh makanya liat dong, suasananya mirip di Beijing, mereka pasti percaya.”

“Iya percaya, percaya kalo lu boong.”

Meskipun ini adanya di Palembang emang sekilas mirip kayak di china, ada klenteng-klentengnya, duh pokoknya luar biasalah, ternyata Palembang gak kalah kok sama negeri china, daripada jauh-jauh ke Beijing mending ke Palembang aja, ke pulau kemaro negeri kita sendiri.
Nah kan, emang bener mirip kan? Cuma objeknya aja yang gak mirip, hahaha

Ini mah poto emang kepengen eksis...

Masih di Pulau kemaro, Palembang

Sejarah Pulau Kemaro, kalo penasaran cari aja di google. wkwk

Ada naga-naganya

Cemen, kalah tinggi...

Patung apa ini yaa? saya juga gak paham...

Gue sebarin ini foto-foto biar yang liat bosen...

Cuma bisa moto dari depan, gak bisa masuk kedalem nih, dikunci masa

di poto kali ini, jadi inget film sun go kong, ada patungnya. Trus lengkap ada guru, pat kay, tong san cong, dewi Quan in. Huaaa jadi kangen pengen nonton kera sakti.

Jangan dipikir ini laut atau danau, ini tuh sungai, sungai musi...

Ah, baju kuning penganggu -_-

Cari pasir buat oleh-oleh di jakarta, aneh memang anak ini

Pintu masuk pulau kemaro

Hampir satu jam lebih kita disana, niatnya lagi nunggu teman yang kita ajak ketemuan di pulau kemaro. Tapi kata Tante,

“Bilang sama temennya jangan lama-lama kita mau berangkat lagi ini,” duh, mau berangkat? Tapi kan belum puas eksplorasi, temennya juga masih rada jauh. Tapi, yasudahlah kita pergi meninggalkan pulau kemaro, udah dianterin dan dibayarin masa mau protes.

Kami kembali nyebrang pulau yang jaraknya gak sampe 5menit itu, dan berangkat lagi mencari Masjid di pinggir jalan. Setelah itu ke Jaka Baring, awalnya saya juga sempet bingung, kita mau ke rumahnya si Jaka? Jaka itu siapa? Kenal aja nggak, masa kita mau kesana.


SELAMAT DATANG DI GELORA SRIWIJAYA

Sekitar jam 3 sore kita sampai di Jaka Baring, ternyata apa yang saya pikirin gak sesuai sama kenyataannya, si Jaka yang saya pikir nama orang itu ternyata sebuah tempat yang keren, kalo di Jakarta ada Gelora Bung Karno nah di Palembang ada Gelora Sriwijaya, hamper mirip-mirip sih kayak di Jakarta, tapi menurut saya lebih keren di Palembang, ada danaunya dan tempatnya bersih.

Sebelum masuk ke geloranya kita makan mpek-mpek di pinggir danau Jaka Baring, cara makannya juga beda, dicocol-cocol ke bumbunya dan mpek-mpeknya gak digoreng cuma direbus doang, kalo yang biasa saya makan di Jakarta kan beda biasanya digoreng dulu trus diguyur bumbunya dalam satu tempat nggak lupa pake ketimun.

Jaka Baring, its cool...

 Gak nyesel, pernah menginjakkan kaki ke sini...

 Entah gaya apaan, terserah deh, suka-suka

 Kayak lagi nari apa gitu, aneh ih...

 Lebih dekat dengan Gelora Sriwijaya

 di dalam gelora sriwijaya, bayar goceng masuknya.

 di belakang ada patung entah apa namanya, merusak pemandangan :D

duduk di lapangan gelora

Motonya niat banget, gak gitu-gitu juga kali..

Pulaaang...

Setelah asik muter-muter danau kami menuju geloranya, tempat di mana pernah dilaksanain sea games se asia. Di sana kita juga nggak bisa lama-lama, waktu mencar ke geloranya Om sama anak-anaknya nungguin di mobil, kita ditelponin terus suruh kembali ke mobil. Hm…
Jadi ceritanya pas saya udah sampe di Jakarta, saya sempet nonton tivi pertandingan bola live antara Persija vs Sriwijaya dan tandingnya di Gelora Sriwijaya, saya langsung rempong sendiri sama orang rumah.

“Eh eh kemaren gue kesana tau, gue masuk ke geloranya, itu gelora tempat mereka lagi pada main bola,”

“Trus kenapa?”

“Ya nggak apa-apa, cuma mau ngasih tau doang,”

“Begitu aja bangga.”

“Ya Harus bangga dong! Soalnya kan disana kaki gue pernah keseleo tau, trus gue juga udah ngiterin lapangan itu, guling-guling disana, trus…”

#suarangorok#

Sial!


SELAMAT DATANG DI RUMAH SODARANYA KAKEK DAN PITA

Jam 5 lewat dikit kita udah kembali ke mobil dan melanjutkan perjalanan ke rumah saudaranya si kakek dan pita di daerah Palembang pokoknya. Dalam hati sih pengennya ke Ampera… Huhuhuhu….

Sampai di sana ternyata sambutannya hangat banget, trus di kasih mpek mpek asli Palembang yang enak banget, Cuma dalam hitungan menit itu mpek-mpek satu piring gede udah habis, tapi masih kurang, gak tau diri banget ya? Emang!

Selepas magriban di sana kita dikasih makan, wuih mantep banget ya. Hari itu di Palembang saya gak ngeluarin uang sepeserpun untuk beli makanan kecuali beli es doang.

Setelah dari sini kita niatnya mau langsung beli tiket kereta ekonomi ke Lampung buat besok pagi, Kakek menyampaikan niatnya sama Om dan Tante.

“Aku mau ke indomart tante, mau pesen tiket kereta.”

“Emang kapan mau pulang?”

“Besok pagi.”

“Hah Gila kamu! Masa baru datang udah mau pulang… bla bla bla…”
Hahaha, saya cekikikan, temen-temen juga gitu. Abis mau gimana lagi?

 Jadi, setelah makan temen-temen pengen beli oleh-oleh sama mau ngeliat Jembatan Ampera di malam hari.

Kita dianterin terlebih dahulu cari souvenir, sebenernya saya gak begitu minat beli ini itu, makanya setiap perjalanan saya jarang banget bawa apa-apa ke rumah, Kenapa? Gak punya duit ya? Iya, kok tau? saya cuma liatin temen-temen milih-milih souvenir, milih baju, udah gitu tokonya tinggal satu doang yang buka, jadi gak bisa milih apa-apa. Tapi, daripada gak beli apa-apa akhirnya saya beli aja gantungan kunci buat temen di Jakarta.

Setelah itu kami langsung ke Ampera di malam hari.. 
Ampera di malam hari lebih terlihat wahhhh dibanding pagi, berasa di Palembang..

Ah, sayangnya gak bisa lama-lama di sana... :(

Akhirnya kesampaian juga,  Niatnya lagi selama di mobil Mbah Lina sama Lisfa mau beli souvenir lagi di Ampera, kebetulan emang rame banget di sana banyak toko souvenirnya, saya mah ngikut aja, pas jalan keliatan si Tante.

“Mau kemana?”

“Em… Mau kesana dulu tante sebentar,”

“Mau ngapain?”

“Liat-liat souvenir tante, sebentar,  nanti balik lagi ke sini.”

“Gak boleh, udah di sini aja.”

“Tapi, tante…”

“Udah, di sini tuh rawan. Banyak pencopetnya.”
Kita nurut. Ada baiknya juga omongan tante, lagipula kita belum pernah datang ke tempat ini sebelumnya. Semakin malam ampera semakin ramai aja. gak sampe setengah jam kita disana, sedih yaaa...

Dari Ampera kami langsung pulang ke rumah tante, numpang mandi, trus tepaaaar berhubung besok pagi-pagi kita harus ke stasiun.
Stasiun Tanjung Karang, Palembang. Kalo gak salah

Nah, kawan-kawan… Perjalanan kali ini emang berbeda sama perjalanan lainnya. Saya gak ngerasa sebagai backpacker di sana, lebih ke jalan-jalan keluarga, begitu juga pendapat temen-temen yang ikut.

Perbedaannya:
Backpacking Sendiri/teman-teman
Bareng Sodaranya Kakek/Pita
Mahal biaya ongkos bulak-balik Palembang, belum lagi kalo nyasar
Gak pake ngongkos, semua perjalanan hari itu gratis.
Harus beli makan di luar
Makan Gratis
Puas Dokumentasi dan eksplorasi
Gak bisa lama-lama
Bisa milih destination sesuka hari
Ngikut aja, kemanapun mobil membawa kita
Bebas kemanapun
Ikuti aturannya, kan yang tau Palembang dan tau jalan.

Intinya sih setiap perjalanan pasti ada kekurangan dan kelebihannya, walaupun begitu makasih banget buat Om dan Tante yang udah ngasih kita tumpangan gratis, makan gratis dan udah nganter seharian penuh. Maafkan kami yang tiba-tiba datang ngerepotin :D


di atas kereta ekonomi menuju lampung.

ini di poto di pintu kereta yang lagi melaju, gak ditutup namanya juga kereta ekomoni. Seruuuuu...

Pesan Moral perjalanan kali ini cuma satu. Setiap perjalanan selalu butuh kesabaran. Sampai ketemu di perjalanan berikutnya.

Salam 


Erny Binsa

28 comments:

  1. Bener banget.. kayak di China..

    mahal gak kesitu kalo dari Lamongan (Soto City)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yey kalo dari lamongan mah mahal di ongkos.... Tapi kayaknya di sana tuh gak bayar deh cuma bayar sewa kapal doang ke pulaunya, soalnya pas kesana gak ada tempat buat beli tiket masuk sih...

      Hahaha China KW, ada di Indonesia... :D

      Delete
    2. tolong jangan sebut palembang sebagai China KW, karena monumen-monumen china itu di buat oleh bangsa china yang sudah datang dari dulu sejak zaman kerajaan Sriwijaya.

      Delete
  2. Iya sih, dari nuansa emas dan merahNy mirip2 cina gitu..
    Bgus2 photonya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok tau sih, kau udah pernah ke china ya??
      HIhihi... objeknya emang potogenic semuanya kali.. :p

      Delete
  3. selalu keren kalo berpetualang kayak gini. bikin ngiri aja nih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo javas, mumpung masih muda dan bisa berjalan... Berjelajah dong, hidup kan cuma sementara aja... :D

      Delete
  4. keren, jalan2 mulu itu jembatanya indah banget kalo malem, gak tau kalo siang mungkin indah juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih keren di malam hari... Kalo siang keliatannya biasa aja kalo buat saya.. :D

      Delete
  5. haha.mm gue blm pernah pergi. pdahal dr batm ke palembang gak jauh2 amat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiah tinggal lompat doang itu mah... xixixi

      Delete
  6. mahal banget sewa perahunya sampe 170 rb bwt sepuluh orang... -_-
    Itu patung budha kali ya..
    Untung patung na ga ngomong "tatap mata ojan!" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mahal banget,,,, Udah gitu cepet banget lagi nyebrangnya. Untung aja gratisan, coba kalo bayar sendiri, pasti udah makan hati.. >_<

      Iya, kayaknya sih gitu, saya juga kurang paham... Hahaha emang ada patung kayak begitu? serem kali...

      Delete
  7. ini lanjutan kemarin ya, mantap :D
    kadang dimahalin ke pulau kemarau nya. orang palembang aja kadang msih dimahalin apalagi kalo orang luar -_-
    kok gak ada fotonya di pohon cinta? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa ini lanjutannya... :D

      Iya, ih sebel banget jadinya.. Eh kamu orang palembang ya?
      Waduh emang ada pohon cinta-cintaan? kok saya nggak tahu? itu adanya di pulau kemaro? saya nggak nemuin pohon itu soalnya.. -_-

      Delete
    2. iya saya orang palembang.
      ada kok pohon cinta di pulau kemaro. terakhir saya kesana tempat pohon cinta itu udah dikasih pager. masa kagak ngeliat pohonnya -_-

      Delete
    3. Waduh saya nggak tau, lagian gak ada yang ngebilangin kalo disono ada pohon cinta... Trus di pohon cinta itu ada apaan? apakan bentuk pohonnya lope-lope atau kenapa bisa disebut pohon cinta? :D

      Delete
  8. keren nih, biasanya china yg niru2 indonesia skrg ada "tiruan" china di indonesia... kapan ya aku bisa kesana ??? emmmm...

    backpackeran lebih enak kalo pake motor, lebih bebas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Indonesia niru kok bangga? wkwk
      Kamu dimana emang?

      iya enak sih, tapi kalo jauh, beuhhh capek banget rasanya. tapi emang jadi lebih murah sih... sayangnya kalo mau kayak begitu saya nggak ada temennya... hiks...

      Delete
    2. maaf, sebenarnya indonesia tidak meniru. monumen cina itu di bangun oleh orang-orang cina yang sudah datang sejak zaman kerajaan Sriwijaya.
      dan sampai sekarang, banyak keturunan Tionghoa yang menetap di kota Palembang

      Delete
  9. Duh, Nenek Erny ceritanya detail sangat dah. Saya belum nulis yang ini-_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo cepetan nulis... masih banyak nih catatan perjalananku yang belum didokumentasikan dalam bentuk tulisan.. hiks... mudah-mudahan bisa ditulis semuanya.

      Delete
  10. kapan maen ke semarang ni ??
    nggak kalah keren sama Palembang..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih ke semarang mah saya udah dong... tunggu catatan selanjutnya... :D

      Delete
  11. Wah, ada naga-naganya...
    Belum pernah ke Palembang sih... Tapi mungkin baca ini aja, nggak usah ke Palembangnya... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... masa cuma ngeliat gambagambar sama baca doang, lebih afdhol kalo dateng langsung ke palembang... :D

      Delete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...