Skip to main content

Selamat Datang di Palembang


Sebenernya udah telat banget nulis kisah petualangan yang satu ini, tapi gak masalah, yang jadi masalahkan kalo nggak ditulis sama sekali.

Oke, jadi setelah dua malam di Lampung, Saya dan teman-teman memutuskan menuju Palembang. Niatnya emang mau numpang nginep di kosan temen, tapi ada teman Saya yang punya saudara disana, alhasil kita nginep disana.

Sebelumnya Saya mau kenalin dulu teman-teman yang ikut dalam perjalanan kali ini.


Mbah Lina
Mungkin udah nggak asing sama makhluk yang satu ini. Banyak yang bilang kalo orang solo itu kalo ngomong lemah lembut, tapi yang satu ini beda banget, gak ada lembut-lembutnya mungkin karena udah terkontaminasi kali. Walaupun begitu orangnya baik tapi tetep jutek. Aneh ya?







 Mas Fatul
Banyak yang bilang kalo makhluk ini pendiam dan pemilik muka datar, tapi kalo udah ngumpul Saya akan menarik kata-kata pendiamnya, ternyata rada narsis apalagi kalo udah season poto-poto deh, beuh, berasa mau dipoto disetiap sudut kota. cuma kalo muka datar sih tetep, mungkin karena jarang senyum kali ya, kecuali kalo di poto. Aneh memang.





Kakek Yuku
Selain dua makhluk yang Saya tulis diatas, makhluk yang satu ini juga sudah menjadi artis di blog Saya. Tapi jangan banyak-banyaklah ngomongin tentang manusia ini soalnya suka ngomel kalo Saya ngomongin yang jelek-jelek tentang dia, aneh ya, padahal kan emang kenyataannya begitu.







Pita
Makhluk yang satu ini adalah adeknya Kakek, anaknya mudah bergaul meskipun baru kenal, penampilannya perempuan banget, feminin abis deh. Rada kaget juga saat ngeliat ini anak ikut backpacking pake sepatu hak coba. Saya pikir mau kondangan.







Ojan
Si Kakek sih manggilnya Ojeng-ojeng, tapi gak tau kenapa si Lisfa suka banget ngeledekin Ojan-ojan sambil meragain Ojan di pilem sketsa
“Tatap Mata Ojan…” Pertama kali ngeliat keliatannya sih anak pasti alim dan pendiam, tapi Saya tertipu, meskipun punya wajah pendiam lebih tepatnya muka melas, ternyata dia narsis abis, dan selalu dibully di setiap kesempatan. Haha… Sorry Jan!





Langsung aja yaaa... Ini cerita sambungan dari sebelumnya. Dari Jakarta ke Lampung kita cuma tiga orang dan sekarang dari Lampung ke Palembang kita berenam.

Dari Lampung, kita udah niat mau naik kereta ekonomi seharga 15.000 tapi tapi ternyata tiketnya habis dan jadilah kita naik bus seharga 85.000, duh mahal ya? Udah gitu ekonomi pula, tetep aja ya Saya nggak mau rugi. Bus berangkat jam 5 sore, sebenernya hampir telat juga sampe di terminal, untung busnya belum jalan. Sebelumnya saya dokumentasikan dulu perjalanan menuju Palembang.

  
KITA ADA DI PALEMBANG!

Butuh tiga kali tidur ngiler untuk sampai di Palembang, ternyata jauh juga. 12 jam lebih kita baru sampai. Pas bangun tau-tau Saya udah ada di Palembang. Apa-apaan nih! Ah, Saya masih nggak nyangka bisa menginjakkan kaki di kota ini, kota Palembang malah gak ada dalam daftar kunjungan Saya ditahun ini, Tapi, ini sebuah surprise buat Saya. Allah suka banget ngasih kejutan-kejutan buat hambanya. Alhamdulillah.

Jam setengah enam lewat kita udah ada di KM 10 Palembang, pas turun bus juga planga-plongo, bingung, setelah ngumpulin nyawa kita langsung cari masjid terdekat, Sayangnya gak ada masjid terdekat kata orang-orang yang kita tanyain, adanya mushola, alhasil kita menuju mushola untuk sholat dan beberesan, ada yang pake minyak wangi padahal belom mandi.

Tujuan pertama kita adalah ke Jembatan Ampera, kita naik Trans Musi, mirip-miriplah sama trans Jakarta cuma lebih sepi penumpang dan biayanya 4000 sekali jalan. 



SELAMAT DATANG DI JEMBATAN AMPERA





Akhirnya sampe juga di Sungai Musi. Subhanallah, Saya bisa ngeliat sungai musi dari deket, Saya bisa ada di atas jembatan ampera dan megang besinya, duh ini mimpi bukan sih? Tampar muka Saya, plis.

#Plak

Sakiiiiiiiiiiiiiiit…..
Tuh, kan Saya nggak mimpi, ini kenyataan. Norak ya? Ah biarin aja, Saya hanya nggak nyangka aja bisa berjalan sejauh ini, eh naik mobil deng.

Tiba-tiba perut Saya laper, pagi ini kita belum pada sarap(an), tapi kata kakek,

          “Kita nggak usah makan disini, nanti aja nunggu jemputan sodara Saya, sampe disana pastikan dikasih makan, lumayan tuh grastis, kita bisa hemat.”
Tapi kan, tapi kan, gak enak ke rumah orang cuma numpang makan. Tapi kalo mereka maksa, Saya harus bilang apa? #siapayangmaksa#


Masih asik memandangi keindahan sungai musi dari atas jembatan ampere, Lisfa mulai rempong deh gara-gara sendalnya putus dan kita kudu nyari tukang sol sepatu, untungnya ada, gimana kalo harus nyeker tuh anak.






Gak lama kemudian kita mencari jalan menuju Masjid Agung Palembang, katanya sih nggak jauh cuma jalan kaki doang udah sampe, nah sambil jalan menuju masjid kita meninggalkan jejak disini, masih di daerah ampera deket sama pasar ilir.
 


SELAMAT DATANG DI MASJID AGUNG PALEMBANG

Akhirnya sampai juga di Masjid Agung yang luar biasa indahnya, kita istirahat disana bersih bersih dan numpang sholat dhuha. Gak lama kemudian sodaranya kakek datang bersama anaknyanya yang masih SD, kita memanggilnya Om.

Rencana Awal:
Sampai di rumah sodaranya kakek & Pita, kita numpang mandi, numpang makan, numpang naro tas, dan kita langsung pergi lagi menjelajah kota Palembang pake angkot, ketemu sama temen reporter, terus pengen ngeliat ampera di malam hari sambil makan mpek-mpek, trus pulang dan numpang nginep, paginya kembali ke Lampung, sekian.

Yang Terjadi:

Setelah udah mandi, setelah udah makan, udah nitip tas yang berat itu, kita udah siap berangkat. Tapi kayaknya Om dan keluarga juga mau pergi deh, soalnya udah dandan rapi gitu. Ternyata Om dan keluarga mau ikut jalan-jalan bareng kita, OMG dan dianterin pula pake mobilnya, waduh gak jadi backpakeran dong dan hemat ongkos dong.



Bersambung... 
Saksikan kisah selanjutnya setelah pesan-pesan berikut ini... ^_^



Comments

  1. waaah asyik yaa jalan-jalan di palembang :)) jembatan amperaa itu kayak gitu toh.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaaa... eh tapi kalo malam lebih keren jembatannya... :D

      Delete
  2. mbak saya dari palembang juga loh #jadi ??
    yang mbak follow tuh ,udah gue folback,, hoho,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari palembang toh? suka makan mpek mpek gak?

      Okeee...

      Delete
  3. abis lebaran ini Insya Allah saia mau summit ke kerinci, semoga jga bisa mampir dan putu2 di jembatan mahakam yah, eeeh ampera maksudx..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh ngapain kesana? Duh lebaran kan masih lama, tapi tetep ditunggu ceritanya... :D

      Delete
  4. Kau...awas kau ya. Mbah mbah..sejak kapan aku jadi embahmu-__-"

    Jutek tapi tetap baik hati. Jutekku kan udah terkontaminasi kalian.:p

    Critanya kok seuprit? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih siapa juga yang mau jadi embahmu... baca dong Mbah bukan Embah, beda toh?

      Emang kita virus apa?

      Belom selesai ini, masih ada lanjutannya... :p

      Delete
  5. Oalah.. bersambung..
    ditunggu kelanjutan kisah nya kak..
    oyaa,, follow balik yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke....
      Kamu anak baru yaaa? Udah di follow tuh... :D

      Delete
  6. subhanallah ! masjid agung palembang ternyata kerennya banget :D
    (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... banget banget... Langsung kesana lebih keren...

      Delete
  7. saya juga mau jalan jalan ke palembang plissss...ehehehe
    enak ya punya temen satu hobby jalan jalan begitu, mana jalan jalannya jauh sampe nyeberang samudera lagi..hehehe
    foto fotonya bagus bagus, bikin ngiler tiga kali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih lebay deh, siapa yang nyebrang samudera? orang cuma nyebrang selat sunda doang juga.... :p

      Eh emang kamu suka jalan-jalan juga? kalo gitu jalan-jalan sendiri aja atau ajak temen-temen kamu, sekali jalan-jalan juga nantinya ketagihan... :D

      Delete
  8. keren deh1 ceweknya cantik-cantik. hehehe
    *salahFokus*

    ReplyDelete
  9. asik tuh ya, backpackeran naik angkot.. aku belum pernah kayak gitu, kalaupun naik angkot serasa pengen cepet2 menghilang dari momen mengangkotkan diri... empek2nya dibagiin dong buat aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih emang kenapa? jalan-jalan mah dinikmati aja, Bang... ahahah ngakak pas baca komen mengangkotkan diri... :D

      Lah, saya aja dikasih enak aja pake minta, Beli!

      Delete
  10. Ciiieee yang akhirnya pernah ke jembatan ampera ...
    Asik banget, sampe pegang besinya lagi ..
    Ati2 jangan pengen...
    Entar malah besinya dibawa pulang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Maunya sih gitu, tapi gimana cara bawanya coba? -_-

      Delete
  11. harusnya bulan depan saya kesini mbak, tp gagal total, #korbanbatavia
    salam kenal dari Batam ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah lah.. kenapa gak jadi gitu? Korban batavia pula apa maksudnya? gak mudeng...

      Okay, salam kenal anak batam... :D

      Delete
  12. Waaahh keren nih, sesi jalan2 yang menyenangkan.. Kapan2 ajakin yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh-boleh... Siapa aja boleh gabung... :D

      Delete
  13. duh enak bgt bisa jalan-jalan jauh gitu. kakak aslinya org jakarta?
    bocil pernah ngelewatin masjid agung itu, mueheh ngelewatin doang sih waktu perjalanan ke kampung halaman di padang :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sundawi bocil... Gabungan sunda betawi (Bogor-Jakarta)
      Lah kamu orang padang toh? Mampir ah mampir...

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…