Pantai Mutun Pulau Tangkil


Pertama kali kesini waktu saya ke Lampung, dan Pantai Mutun udah jadi Favorit buat saya, ah dimana-mana yang namanya pantai selalu keren yaa… :)

Daripagi kita udah pada siap mau ke pantai, tapi kata Kakek, kita mau ada acara pengajian dulu. Akhirnya kita ke panglongnya kakek, makan dan mandi di sana. Kita sampai siang di sana, saya pikir bakalan pulang ke rumah dulu tapi nyatanya malah langsung ke Pantai, waduh saya nggak bawa baju padahal niat mau berenang. Kalo ke Pantai nggak basah kurang afdhol buat saya.

Kita jalan bertujuh, naik mobilnya kakek. Kebetulan Mamanya kakek, adeknya, dan saudaranya juga ikut, jadi kita rame-rame kesana.

Saya dan Mbah Lina kebetulan duduk paling belakang, pas bayar karcis gak keliatan jadi kita gak bayar, yang keitung cuma 5 orang doang itu juga dibayarin. Alhamdulillah ya…
Sesampai disana saya nggak sabar pengen terjun, tapi saya inget gak bawa baju ganti.. Ih sedih banget deh.
Lagi asik-asiknya main air. Ternyata kita mau ke Pulau tangkil, kesananya kudu naik perahu. Wah… masih dalam keadaan nyeker, saya langsung lari-lari naik perahu. Ini dia gambar perahunya. Sekitar 15 menit kita naik perahu beginian. Seruuu... Bisa main air...

Kita sampai di Pulau Tangkil. Awal saya ngeliat pulau ini tuh berasa sepi banget. Ternyata emang bener. Pulau ini gak berpenghuni. Tapi, suasananya keren banget! Pasir putih yang seakan teriak minta kita injek-injek, ombak yang melambai-lambai, angin yang sepoi-sepoi, pemandangan yang aduhai... Saya jatuh cinta sama tempat ini pokoknya, titik!

Gara-gara suasana yang menyenangkan, saya bahkan lupa kalo saya gak bawa pakaian ganti, gak peduli harus basah-basahan. Ternyata di Lampung ada juga tempat sekeren ini. di sana kita langsung main lari-larian, nangkap ikan di pesisir pantai. Sambil ngumpulin pasir buat dibawa pulang. Sebenarnya saya sih nggak segitunya sampe bawa-bawa pasir ke Jakarta. Tapi, kelakuan dua orang teman saya emang aneh. Suka bawa pasir buat oleh-oleh, saya cuma bantuin ngambilin doang.


















Nggak jauh dari tempat kita ada perahu yang banyak orangnya. Saya pikir itu perahu gak kebalik apa gegara kebanyakan orang? Di sana ada yang lagi masak, seakan-akan emang hidupnya di atas perahu itu. SEMANGAT DEH!!
Galau berjamaah

Adik kakak petarung


Senja di Pulau Tangkil

Berekspresi

Nah itu dia di belakang kita ada perahun yang banyak 
orangnya

Tempat Berteduh


Masih di Sekitaran Pantai


Senja di Pantai Mutun Pulau Tangkil

Sorry banget tulisan di sini cuma sedikit, saya lebih banyak mosting potonya. Pokoknya mah yang orang lampung kudu main ke sini nih kapan-kapan, trus ajak saya lagi main ke sana :)


Salam Petualang


Erny Binsa

Komentar

  1. Nenek Erny wow. Baru ditulis sekarang. Secara udah beberapa bulan yang lalu inih:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak apalah yang penting ditulis... xixi

      Hapus
  2. enak orang lampung punya pantai seindah itu, selalu yah narsis :) hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, di lampung banyak pantai... Kalo di Jakarta? beuh! pantai ancol udah tercemar...
      Hahha apakah itu termasuk narsis? wkwk

      Hapus
  3. Pemandangan senjanya bagus... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal di sana mataharinya malu-malu, ga dapat senja dengan sempurna...

      Hapus
  4. Lampuuung, aku juga mau ke sana, eksotis banget yak.semoga di masa depannanti aku bisa gabung komunitas traveller hijaberr..hehehe..bisa keliling menjamah pantai di seluruuuuh Indonesiaaa..keren pantai pantianya emang...:D
    keep travelling, keep writing! :D

    BalasHapus
  5. pantainya keren :)) tapi foto galau berjamaah itu loh ..heheh

    BalasHapus
  6. itu pada galau karena gak bawa baju ganti? hehe. Tp pantainya emang keren keliatannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya bener pake banget... ga rela rasanya pantai sekeren mutun cuma puas diliat, kan asik kalo bisa mandi mandi.. ;)

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN