Wednesday, 19 June 2013

Perjalanan Panjang Menuju Semeru


Bismillahir rahmaanir rahiim…


Udah lama ya saya nggak bikin catatan perjalanan, kangen rasanya. Berhubung saya orangnya pelupa pake banget, saya pengen suatu saat catatan ini jadi pengingat kalo saya lupa. Ceileee…

Well, perjalanan kali ini saya ke Gunung Semeru bersama dengan dua orang teman kantor dan satu orang  temennya temen kantor, ribet amat nulisnya. Sebelum keberangkatan memang kami sempet diuji dulu, pokoknya banyaklah ujiannya, ngalahin anak kuliahan yang lagi pada UTS.

Bulan Juni awal emang udah jadi rencana besar saya dan sahabat-sahabat saya untuk ke semeru yang awalnya bulan maret dan nggak jadi, akhirnya bulan Juni dimana kita yakin udah masuk musim kemarau, bukannya musim kemarau dari bulan maret yak? Kita beranikan diri untuk melangkah, ke tempat yang lebih jauh.

Perjalanan kali ini memang bisa dibilang dadakan, gimana nggak coba satu hari sebelum hari H, kita baru pada siap-siap, cari tas, cari sepatu, sleeping bag, pinjam sana pinjam sini, rempong deh kalo ngebayangin.

Kebesokannya tanggal 5 Juni, pas di hari keberangkatan saya diminta kumpul dulu ke tempat temen baru buat meeting tentang perjalanan. OMG, gini hari baru mau meeting? Ketemuan yang seharusnya jam 9 saya baru datang jam 10 sementara katanya bus berangkat jam 11, ck ck ck…

Temen-temen udah pada siap sama tas gedenya, tapi ada yang ganjil, saya ngeliat si kakek cuma bawa tas ransel body pack dan gak pake carrier.

“Ih kok tasnya kecil banget?” gueee juga mauuu…

“Ngapain juga bawa berat-berat, gue gak mau ribet,” katanya sih nggak mau ribet tapi tetep aja bawa tentengan, et dah mau mendaki gunung apa mau ke pasar?

Sampai sana ngeliat yang lain lagi pada siap-siap, packing-packing mana yang kurang. Saya ngeliat ada yang aneh dalam bungkusan berplastik hitam udah gitu berat pula.

“Apaan nih?”

“Itu Ubi sama jangung.”

“Ih, Gak usah bawa yang ribet-ribet deh, kan udah bawa beras.”

“Bawel, ini buat nyambung hidup kita di sana tau,” saya diem.

Trus saya juga meriksa isi tas si Mbah Lina, dia bawa kompor dan botol spirtus, saya angkat botolnya, kok enteng banget? Saya buka isinya, lah kok kosong?

“Kak, ini gak ada spirtusnyaaa? Nanti di sana mau masak apa coba?”

“Hah masa sih? Hahaha…. “ malah ketawa -_-

Sebelum berangkat akhirnya saya ditemani kakek, cari-cari tempat jual spirtus, gak lucu banget kan? Hari H seharusnya udah siap semua tinggal berangkat, tapi masih di jalanan cari spirtus, akhirnya nemu tukang spirtus setelah tanya sana tanya sini, kami membeli setengah liter, pinter!

Perjalanan Panjang nan Tragis
Perjalanan dimulai, tidak lupa kami sama-sama berdoa agar selamat kembali ke Jakarta.
Sampai di lebak bulus, yang katanya bisnya berangkat jam 11 taunya berubah jadi jam 1 siang, alhasil kami masih ada kesempatan buat makan dan menjamak sholat zuhur-asar. Oh iya, dalam perjalanan ini kami hanya berempat. Eh udah nulis ya saya? Sorry lupa.

Well, teman baru saya yang namanya Ibnu parno banget, gara-gara katanya baru pertama kali naik gunung dan langsung ke semeru pula dia sampe diketawain sama ortunya karena gak percaya, saya jadi ikutan ketawa, dia pikir gue juga bukan pemula apa? Informasi mendaki juga cuma nyontek lewat internet.

Sampai jam 1 siang di lebak bulus kami langsung naik ke bis, agak kecewa karena bisnya gak bagus, ekonomi pula padahal janjinya AC, ah emang nih kalo naik bis dari lebak bulus gak pernah bener, bisanya cuma PHP. Di dalam bis kami juga bertemu orang yang pingin mendaki, saya udah seneng aja soalnya bakal banyak temen, eh ternyata tujuan mereka bukan ke semeru melainkan ke Merapi, yaudahlah bukan jodoh.

Sekitar jam 2 siang bis baru berangkat, udah gitu lelet banget lagi, mau sampe malang kapan kalo begini? Dan yang bikin sebel, bisnya pake ngetem dulu di kampung Rambutan. Sebelum sampai di terminal sang kondektur memberikan petuah.

“Nanti kalo udah di terminal, kalo ada tukang jam dan yang jual batu-batu cincin, jangan ada yang pegang ya?” ih emang kenapa gitu?  “Mereka jualnya suka maksa, kalo udah kepegang harus beli, kalo gak beli mereka ngeluarin pisau.”
Intinya begitulah kira-kira perkataan kondektur. 

Dan bener aja, pas berhenti banyak tukang jam yang masuk, gak Cuma satu pedagang tapi banyak, ih curang banget ya mainnya kroyokan, saya zikir dalam hati, perasaan saya udah nggak karuan, panik sumpah, takut hidup saya berakhir di sana, kan gak keren, belum juga sampe di semeru. Alhamdulillahnya saya selamat, tapi kasihan ada mas-mas yang dikeroyok dan disuruh bayar 250ribu Cuma buat cincin butut gitu, ya dari pada harus mati mengenaskan.

Alhamdulillah bis berangkat. Tiba-tiba kondektur teriak lagi…

“Kampung Rambutan emang isinya maling semua!” Astagfirullah… 
#ngurut dada
Btw itu mas kondektur kalo disuruh teriak di depan abang-abang jual jam tadi juga gak berani. Hu… beraninya main belakang.

Ada lagi ibu-ibu bawa anak yang tiba-tiba mendekati saya dan minta uang 5.000 rupiah dengan alasan mau beli air untuk anaknya dan gak ada sisa uang, uh sering banget nih orang kayak begini kadang mengambinghitamkan anak sendiri, untungnya saya ada air mineral, jadi saya kasih aja air sebotol, gak saya kasih uang. Kan sama aja toh?  Nyebelinnya, pas ada tukang tahu lewat, itu ibu-ibu beli dan ngeluarin uang 50 ribuan. Boongnya keterlaluan.

Ulah ibu-ibu yang satu ini emang menyebalkan, kadang saya mikir kok ada ya orang kayak gini? Tingkahnya bikin sebel satu bus, gak mau saya certain lagi ah soalnya udah males duluan. Langsung aja ke penderitaan selanjutnya.

Di perjalanan Si kakek nanya,

“Lu udah booking buat pendakian belum?”

“Emang harus ya?”

“Ih, ya haruslah, prosedurnya kan gitu. Gimana sih,”

“Iya, gue tau sih tapi gak bisa-bisa tuh ngebooking online, yaudah telepon aja dulu.” Saya jadi mikir lagi, kalo nggak diterima mendaki gara-gara gak bawa surat bookingan, sia-sia dong udah datang kesana, mudah-mudahan Cuma formalitas aja. Sementara kakek setelah nelpon bilang, kalo kita nanti bisa daftar disana tapi hanya boleh sampe Kalimati aja gak boleh sampe puncak. L

Bis melaju cepat tapi banyak istirahatnya, sampai jam 10 pagi kami masih aja di bis, bosen banget! Udah 24 jam kami masih terkungkung, belum bisa keluar. Ya Allah kenapa nggak sampe-sampe? Gak lama kemudian kita dioper, katanya sih kejauhan kalo mesti muter ke Surabaya dulu. Yaudahlah kita bisa apa, naik bis nambah 10rb/orang beuh itu mah bukan dioper. Kami pikir bisa langsung ke Malang, taunya malah sampe di Jombang.


Sampai di terminal jombang, kami istirahat dulu, mandi trus sholat, makan dan berniat ke stasiun jombang dulu buat pesen tiket kereta, gak lagi-lagi deh naik bis ke malang, tobat. Di stasiun jombangpun sempat ada diskusi lama, mau pulangnya kapan? Tanggal berapa prediksi pulangnya. Kami memutuskan pulang hari minggu sore, pulang senin siang saya masih bisa kuliah sorenya. (maunya gitu…)

Dari stasiun kami lanjut naik bis ke Malang, sampai di malang udah magrib. Katanya ada mobil ke tumpang, nyatanya harus ke jati baru dulu kalo nggak salah, dari jati baru lanjut lagi ke tumpang, masya Allah perjalanan belum berakhir.

Perjalanan ke Tumpang kita sempet ngobrol-ngobrol sama abang supir yang udah pernah ke semeru juga.

“Pokoknya hati-hati aja, apalagi kalo udah di Oro-oro Ombo dan Cemoro kandang, jangan mikir macam-macam, karena disitu banyak orang yang hilang sebelum sampai puncak,” Sereeeeem…

Pas turun mobil, si supir nanya ke Ibnu.

“Mas, bawa minum?”

“Bawa kok.”

“Maksudnya minuman buat angetin badan,” kata supirnya, lebih tepatnya alkohol.

“Sorry mas, saya gak minum yang begituan,” baguslah. Lagian aneh-aneh aja, minum aja wedang jahe juga udah bisa anget, ngapain kudu bawa minuman keras begitu, kalo bang Roma Irama tau bisa ngomel dia. Terlaluuuu…

Akhirnya sampai di Tumpang, dari sini kita tinggal naik mobil jeep gitu. Nyewanya 450ribu per sekali jalan sampai di Ranu Pane, Mahal beneeer… Gara-gara itu kami nyari temen lagi biar bisa diajak bareng ke Ranu Pane. Alhamdulillah ketemu 6 orang dari Jakarta yang mau mendaki, kebetulan mereka juga lagi nyari barengan biar PT-PTnya lebih murah, duh Indonesia banget ya…

Keenam teman baru kami juga berasal dari Jakarta juga, ngakunya bekerja di Mobil Daihatsu, makanya kami memanggilnya “Mas-mas Daihatsu”. Enaknya lagi mereka gak susah payah kayak kita naik bus sampai menghasilkan cerita, mereka pada naik pesawat, enak bangeeet. Apalagi ngebandingin perjalanan kami 28 jam kesini, mereka paling cuma 3 jaman, entah jaman apaan.

Perjalanan memakan waktu sejam lebih sampai di Ranu Pane, mobilnya gak bisa diem bikin mual, udah gitu gak bisa liat pemandangan karena sudah mulai malam. Niat awal sih mala mini juga kita mau langsung ke Ranu Kumbolo dan bermalam di sana, apalah daya pendaftaran ditutup dari jam 4 sore sehingga harus menunggu sampai besok. Akhirnya kami bermalam di mushola yang tak berpenghuni, agak serem juga ngeliatnya, kami langsung masak disana, masak mie dan ubi, anehnya si Ibnu bikin susu pake air bekas rebusan ubi, anak ajaib. Setelah itu kami tidur sampai subuh. Bangun dan siap-siap melangkah…

Pagi-pagi di Ranu Pane…

Pagi yang Cantik Sekali... ^^


Bersambung dulu ah ini udah kepanjangan. Jadi cerita di gunungnya mane ini?


#hening


Jakarta, 19 Juni 2013

Erny Binsa


31 comments:

  1. Beuh asyik banget nih naik gunung, tadabur alam
    hobi naik gunung saya berhenti setelah lulus SMA

    Eh ternyata Kampung Rambutan masih kayak gitu ya
    Jadi inget dulu saat nyaris ribut sama para pemaksa jual jam tangan. Gara2 itu saya malas ke Kampung Rambutan lagi. D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah.. kenapa berhenti? lanjutin dong... :D

      Iya, bang haris pernah ngalamin juga ya yang beginian? bener banget, jadi males kalo lewat rambutan, tapi bingung harus lewat mana lagi, di lebak bulus bisnya jelek. ujung-ujungnya naik kereta dan mahal!

      Delete
  2. Waaah senengnya jadi backpacker :D
    ditunggu ya cerita selanjutnya.
    ranu pane baru bisa saya bayangin lewat 5 cm..
    inginnya kesana langusng~
    tapi mau pake pesawat ah biar cepet.
    hehehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo kak... angkat ranselmu, langkahkan kakimu! berangkat....

      udah ada lanjutannya tapi belum sempet posting euy... duuh kurang seru kalo cuma ngebayangin, hayuk atuh dateng langsung! hahaha...
      Jiaah naik pesawat mah gak berasa feelnya... #sotoy

      :D

      Delete
  3. bis lebak bulus mah jelek-jelek mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... udah sering dibohongin juga, tapi saya bingung harus naik dari mana... lebak bulus dan rambutan mah 11 12, sama ajah!

      Delete
  4. ditunggu cerita selanjutnya. Semoga gak setragis seperti perjalanan dr Lebak Bulus hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okey...
      Huaaaaaa.... Justru lebih tragis, tragis parah pokoknya dah... :D
      makacih udah mampir..

      Delete
  5. Ckckck. Ngarep banget pengen PT PT. Perjalanan ini akan menjadi kenangan terindah selama hidup kita ya, Er. *peluk :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini pasti berangkatnya bareng, *gw yakin* :))

      Delete
    2. Ka Linaaaa: Hahaha... iya ngarep bangetlah, kita kan harus irit! harus!
      cieeeee... emang sih, gak terlupakan deh...


      Idean: Kok tau? kayak dukun deh! dukun aja nggak tau :p

      Delete
  6. wuidiih........... keren banget. gue juga pengen kesana tapi kapan ye?? yg penting klo naek bis dari lebak bulus harus pinter'' milih bisnya, ntar di php-in. seriusan tuh di kampung rambutan ada yg begiuan, ebuseeeett................

    lnjutin ceritanya yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, pokoknya gue nyeseeel dan gak lagi-lagi, perjalanan ini jadi pengalaman berharga buat gue..

      he eh, di kampung rambutan begitu jualannya keroyokan, hati-hati ajaa,,,

      Delete
  7. Replies
    1. Oke diajak, tapi bayarin yah.. :D

      Delete
  8. Belum sampe ke tujuan aja tempatnya udah bagus gitu.
    Ngeri juga ya wilahnya kalo sering ada yg hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yooo ranupane emang eksotik banget! kereeen...

      Ya kebanyakan orang bilang sih gitu, alhamdulillah belum pernanh ngalamin.. kalo gue ilang gimana? ntar pada kangen lagi.. :D

      Delete
  9. Asikk banget yaa,, bisa ke sana..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentu... Luar biasa pokoknya kak! harus coba!

      Delete
  10. kak erny dan kaklin berhasil membuat aku benar2 membulatkan tekad suatu saat nanti bisa mendaki gunung sampe ke puncaknya. aaaah kalian keren kak :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo shry... semangat. Kamu juga pasti bisa!

      Delete
  11. Wah, asik banget jadi traveller!
    Btw, gimana kabarnye tuh temen lu yang bikin susu pake aer rebusan ubi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. not traveller, i m backpacker... hahaha...

      Temen gue, alhamdulillah kayaknya sih masih idup deh... :D
      mau coba?

      Delete
  12. ayoo..kelanjutannya mana...#Nyakar2Dinding #lebay:mode on
    ditunggu ya..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ebuset... sabaaar non... frontal banget sih ini anak.. :P

      Delete
  13. wah seru juga.
    saya lom pernah kesini nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk atuh kesana... Semeru gak kemana mana kok... :D

      Delete
  14. Haaaahhhh., jadi tambah pingin naik kesananya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuuk atuh... langkahkan kakimuu.. ^^

      Delete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Yang baca dan komentar saya doain nambah cakep... :D

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...