Jelajahi Taman Bunga Nusantara #OneDayTrip 2nd

Ayoo tebak-tebakan, ini namanya bunga apa?

Mainnya ke Taman Bunga? Ngapain coba? Kayak nggak ada tempat lain yang lebih bagus dah! Woi, Indonesia itu luas keleuss ... Diam aja deh!

Abaikan kalimat pembuka di atas! Baiklah ngelanjutin kisah perjalanan satu hari saya dari Jakarta ke Puncak, kisah sebelumnya bisa kalian baca di sini

Hari itu jam 11 siang, kita sudah selesai menjelajah satu tempat wisata di daerah Puncak, tepatnya di daerah Cianjur. Bingung mau ngapain lagi setelah itu, awalnya kita memutuskan untuk ke Puncak Pass. Tapi enggak jadi dan langsung melipir ke Taman Bunga Nusantara, jujur aja ingin pengalaman saya pertama kali ke taman bunga. Hm... saya agak malas sebenarnya, lagian kalau cuma mau ke taman bunga dan melihat bunga mah di dekat rumah juga bisa, ada tuh pasar kembang Rawa Belong, kenapa harus jauh-jauh ke Puncak coba?

Jadi intinya, saya nggak ada bayangan sama sekali mengenai taman bunga ini, tapi kita tetap berangkat. Sebelumnya kita beli nasi bungkus dulu di pinggir jalan buat bekal dan tambahan amunisi, kenapa belinya di pinggir jalan? Nggak di lokasi wisatanya ajah? Yah! Tau sendirilah ya, biasanya di lokasi wisata beli makan atau minum itu MAHAL! saya suka anti sama yang mahal, mahal.  Eeehh.. bukan berarti saya suka yang murahan yah, pokoknya gitu dah susah jelasinnya.

Sebelumnya saya ke Kota Bunga Little Venice yang saya sendiri enggak ngerti ada di mana bunganya. Taman Bunga Nusantara jadi lokasi kedua perjalanan saya sama Ka Pia, emang lokasinya nggak jauh dari Kota Bunga itu. Sampai di sana, karena udah azan zuhur, kita memutuskan untuk solat dulu di mushola sebelum mulai menjelajah, eh tapi kita makan dulu deng! :D

Mata udah seger, perut udah kenyang, rasanya tuh... Ngantuk! Apalagi ngeliat banyak pohon-pohon menjulang tinggi, adem! trus bentuk pohonnya juga lucu-lucu, rasanya pengen dinaikin. Yah, kadang gue nggak bisa liat pohon nganggur rasanya pengen naik, meskipun saya nggak yakin bisa turun lagi.
Ehh... Jangan salahin gue! Gue sendiri nggak tahu kenapa potonya kagak bisa didiriin.. hufftt...

Tanpa Ba Bi Bu, saya panjat itu pohon, trus nangkring ngeliatin orang-orang, eh lebih tepatnya bukan saya yang ngeliatin tapi orang-orang yang ngeliatin saya, saya enggak peduli, entahlah Ka Pia juga berhasil mendokumentasiin momen gak penting ini. Setelah puas nangkring saya mulai menjelajah lagi, trus liat ke semak-semak yang banyak bunganya dan perhatian saya tiba-tiba beralih saat ngeliat ada capung lagi kawin!

Saya juga bingung, tiba-tiba spontan teriak ke Ka Pia.

“Kak, ada capung lagi kawin!”

“Mana-mana?” Ka Pia sumringah banget, sambil mengarahkan lensa kameranya ke arah capung itu.

“Woi ngapain dipoto?”

“Nggak apa-apa lucu.”

Okeh! #menghelanapas

Saya enggak bisa berkata-kata lagi, sejujurnya saya yang salah sih, harusnya saya nggak perlu bilang-bilang. Kasian kan privasi capung itu jadi terganggu, kira-kira kalo dipajang di media sosial bakalan digugat enggak yah? Baiklah, sepertinya saya mulai melantur.  Seharusnya saya omongin perjalanan saya ke Taman Bunga Nusantara ini, kenapa gue harus omongin hal nggak guna kayak capung lagi kawin? Kenapa?

Er, sadar  Er!

#namparpipisendiri

Akhirnya, saya ninggalin Ka Pia yang masih asyik motret capung itu. Saya coba motret berbagai macam hal, sampai gue juga motret Ka Pia yang lagi motret capung itu juga. Plis!
Lah ini dia lagi motret capung kawin dia

Baiklah kembali ke judul, saya lagi bahas apa tadi? Taman Bunga Nusantara! Yup sebelum masuk jangan lupa bayar tiket seharga Rp. 30.000/orang. Kita mulai menjelajah tempat itu, enggak kayak lokasi wisata pertama yang kecil banget itu, ini tuh beda, sinonim dari kota bunga, tempatnya luaaas banget! Berapa hektar yah? Kayaknya sekitar 35 hektar, pokoknya luas deh! Kalo mutarin tempat itu sambil jalan kaki pasti berasa capeknya.

Trus di sana ada apa aja?

Banyak! Ada puluhan taman bunga dari berbagai macam jenis dan negara yang beda-beda, mulai dari taman Perancis, taman Amerika, taman Bali, taman Palem, banyak dah! Meskipun sejujurnya saya enggak begitu suka bunga tapi saya akui tempat ini keren banget! Ternyata bunga itu indah ya? Warna-warni, bentuknya lucu-lucu, namanya juga aneh-aneh sampai saya sendiri nggak hafal nama-namanya. Yup, otak saya emang terbatas! 

#Elus-elusdengkul
Ada kupu-kupu di antara bunga-bunga

Ini taman bunga, apa taman kupu-kupu sih?
Jangan tanya gue ini bunga apaan, karena gue nggak tau

Bunga yang ini juga gue nggak tau... :(
Di sana juga ada jam tangan super jumbo, taman angsa, jam tangan super jumbo, taman labirin. Hm apa lagi yah, oh iya ada juga tanaman yang dibentuk tanaman dan gueede banget! Cuma yang paling gede Angsa sama Dinusaurus, saya sendiri bingung gimana caranya mereka bisa bikin yang mirip banget sama aslinya? Padahal saya aja kalo gambar hewan di kertas hasilnya nggak karu-karuan, lah ini tanaman yang dijadiin binatang, kreatif. Saya cuma mau bilang “Lo keren, Bro!”
Ini yang gue bilang, tanaman dibentuk binatang.
Kali ini kelinci, suka suka suka ...

Cuma bisa ngambil foto angsanya dari belakang, jangan salahkan fotografer amatir
Pilih kanan atau kiri? kalau aku pilih kamu aja, gimana?
Seharusnya nggak perlu ada objek
Selama menjelajahi tempat ini, kita juga bisa mendengar musik. Karena di setiap sudut udah disediakan speaker, baguslah lagu yang diputar juga bukan yang aneh-aneh, tempat itu disebut dengan air mancur musikal. Kenapa namanya air mancur musikal? Ya, karena di sana ada air mancur, trus ada musiknya juga. Okelah yang ini garing banget!

Saya dan Ka Pia asyik menikmati keindahan ini, enggak sia-sia kan perjuangan kita 3 jam naik motor dari Jakarta. Saya mutar-mutar di sana sampai kaki gue pegel, karena emang sengaja nggak mau naik kereta-keretaan, biar lebih menikmati gitu. Alhasil kita tergelepar di Taman Jepang. Capek! Solusinya adalah makan, trus lurusin kaki, trus tidur.
Sampe di Taman Jepang
Nah, ini gue ada di Taman Jepang. Gue nggak tau gimana jelasinnya secara detail.

Begitulah, petualangan saya One Day Trip dari Jakarta-Puncak. Eitsss... tapi ini belom kelar. Setelah ini saya mengunjungi tempat yang lebih indah, ternyata petualangan saya belum selesai sampai di Kota Bunga Little Venice yang kecil banget dan Taman Bunga Nusantara yang luas banget sodara-sodara. Waktu masih sore dan saya belom mau pulang ke rumah, dan akhirnya kita pergi lagi ... Mau kemana kita? Kalau mau tahu ntar liat postingan berikutnya.

Ternyata perjalanan seharian ini enggak cukup dengan 2 postingan!

Sampai jumpa di postingan berikutnya... 


Salam Petualang,

Erny Binsa




Komentar

  1. Lagi bingung, antara miringkan laptop, atau miringkan kepala. Karena isinya udah miring, miringkan kepala ajalah untuk liat foto orang manjat pohon.

    Aku tau beberapa nama bunga, tapi bentuknya gak tau. Taunya bentuk bunga mawar doang, karena ada tetangga yang menanam itu. Foto-fotonya jernih banget, jadi pengen liat capung kawin, eh pengen minjam lensa kameranya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeah kalo bunga mawar gw juga tau, mau liat capung kawin? Gak usah deh!
      Pinjem gih, gw aja pinjem kok. :D

      Hapus
  2. kenapa gak bisa diberdiriin ya? jadi menelengkan kepala kan. Hehehe.
    foto-foto kamu cakep pakai slr yak. terumatama foto pertama itu cakeeeeeep.

    Sebenarnya kalau perihal jalan-jalan di mana saja asyik kok. Meski sekedar di taman atau alun-alun. Aku seirng soalnya, terus ya malahan aku kalau wisata itu bawa bekal guys. Biar hemat pengeluaran. Atau malah numpang makan di rumah teman. Hahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sama kamu masalah menghemat saat jalan-jalan. Punya teman? maka manfaatkanlah. hehe

      Hapus
  3. Ini ya ampun keren banget tamannya :" tiket masuknya juga sesuai sama yang isinya.

    Sempat ngira kalo buka warna ungu itu Lavender, tapi bukan ternyata. Ada bunga Tulip dari belanda juga ya?

    Kayaknya juga pengunjung gk trlalu rame, tempat yg cocok buat piknik bareng keluarga nih :" jatuh cinta langsung dah, apalagi bisa kesana ya. Haeeh

    Makasih rekomendasi tempatnya (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, harga tiket sesuailah sama kecantikan lokasi wisatanya, puas eksplorasi...

      Jadi kalo bukan lavender namanya bunga apa?

      Sebenernya rame sih, cuma karena tempatnya luas pake banget jadi keliatannya jadi dikit.. :D

      Hapus
  4. Tamannya keren ya, gak sia-sia kalian menempuh perjalanan 3 jam, naik motor lho, agak capek ya?

    Harusnya kamu bawa pasangan gitu biar suasana makin adem wekekeek.

    Wah aku jadi penasaran kayak apa gambar capung kawin, seperti membentuk love kah? Kalau iya lucu pastinya. Hehehe

    Soal foto yang miring biarin aja miring, mungkin fotomu lelah wekekekek.

    Intinya taman yang bagus dan indah, adem juga kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya naik motor tapi kan bisa gantian?

      bawa pasangan ya? nanti ajalah kalo udah halal, hehehe...

      Gimana ya jelasinnya? -_-

      Hapus
    2. Iya kalau capek atau ngantuk lebih baik gantian dan istirahat aja hehehe.

      Wah nunggu dihalalin ya, semoga cepet halal deh.

      Ya kan aku penasaran, sama capung kawin, kalau kodok kawin udah pernah lihat aku. Hehehe

      Hapus
    3. Aamiin... Semoga diijabah doanya...

      Hahaha... kayaknya bukan sesuatu yang perlu dilihat deh.. wkwk

      Hapus
  5. One day trip Jakarta-Puncak kak? Wow wow wo├▓wwww. Walo mungkim su dibahas, tpi ke sananya naik apa kak? Jdi pingin juga nih ke sana kayaknya seruu bingits..mana pemandangannya juga segarrr...
    Btw udah lama ngga ketemu ya kak. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ke sana naik motor berduaan sama temen Mey...

      Iyaaa, kapan ya bisa ketemu lagi.. kangen.

      Hapus
  6. Wihhh... keren nih...
    Pertama, aku suka camera-nya..
    Kedua, pohonnya, unik banget..
    Ketiga, jepretannya bagus, kupu-kupu dan bunga..
    Keempat, beruang sama kelinci..
    Kelima, kapan ya aku kesana? :D

    #SalamKunjunganBalik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pertanyaan nomor lima kayaknya cuma bisa dijawab sama dirimu sendiri deh.. hehehe...

      Sudah berkunjung, Sist! :D

      Hapus
  7. Kok keren yang bagian pohin berbentuk gitu, hmm aku sedang liburan tapi belum pergi kemana-mana, mungkin ini bisa jadi tempat tujuanku selanjutnya.

    BalasHapus
  8. Udah pernah kesana dan sukakk banget dan taman favorit saya si taman jepang. keren banget soalnya ada ikannya juga haha. dan sejuk banget waktu keliling di sana hahaha

    jadi pengen kesana lagi. doain kesampaian :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa... di taman Jepang emang paling seru..

      di doain ya semoga bisa ke sana lagi.. aamiin... :)

      Hapus
  9. Terpaksa gue harus dicap sebagai orang setengah gila, karena balikin laptop cuma demi liat foto itu dengan jelas, hehe.

    Ternyata taman bunga bisa jadi tujuan wisata yang sederhana, ya. Gak perlu jauh-jauh sampai ke pusat wisata terkenal untuk relaksasi diri. Biasanya kan disekitar kampus-kampus besar pasti ada taman bunganya. Atau di taman-taman kota lah. Taman bunga cocok banget jadi tempat santai apalagi sama pacar, hehe. Eh, sorry jangan pacaran dulu yaa #jomblosampaihalal

    Kak Erny sepertinya berbakat deh jadi fotografer ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Sorry gak ada niat! :p

      Iya banyak sebenernya taman bunga, tapi sepertinya di sana yang paling lengkap deh.. hehehe... bareng temen juga seru kok, nggak harus sama pacarlaaahh... :p

      Aamiin yaa... :D

      Hapus
  10. waahhhh sugoii (bener gak bahasanya :v) tanamannya mantab jiwa
    bentuknya macam macam pula :D

    tapi kok akunya mikir tuh tanaman kagak bakal lama karna diserang sama anak anak yang mementingkan foto keren walaupun harus meinjak injak tanaman

    ngebayangin tanaman bentuk kelinci dinaikin, gak lama ancur, yang lain digituin juga...

    entah lah mungkin imajinasi aku berlebihan

    tempatnya keren lah pokoke, apa lagi ada rumah rumahan macem dijepang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Btw sugoiii juga gue gak ngerti artinyaa... :p

      Kalo itu kurang tahu juga, tergantung gimana pengunjungnya. Kalo dijaga ya nggak mungkin rusak.

      Iyaaa.. kereen...

      Hapus
  11. Keren nih, pantes aja foto bunganya muantap hasilnya. Kameranya aja keren (y)

    Itu tempat bagus, adem keliatannya. Buat refres pikiran juga bisa tuh. Tamannya kalau buat botram bersama keluarga sepertinya menyenangkan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kameranya juga hasil pinjem temen :D
      Piknik bareng keluarga emang seru disana... nggak terlalu ramai

      Hapus
  12. Aku beberapa kali ingin ke sini ..
    Tapi selalu sebatas ingin masih belum di realisasikan ..

    Taman bunga ini juga lokasinya a begitu jauh dengan tempat tinggal kita.
    Next kalo aku ada temen nhebolang aku bakalan kesini ..

    Tapi masih bingung juga sih rute kesininya begimana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa ke sana yaaa...

      Kalo naik motor atau mobil pribadi kayaknya gak terlalu ribet deh..

      Hapus
  13. Ntah kenapa mataku gk bisa lepas dari photo2nya, kameranya keren. Ups maaf oot. Tempatnya jauh banget dari domisiliku. Sudah itu aja. Hehe. Kameranya nikon seri apa? Asli masih penasaran ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang rumahnya di daerah mana??

      Wah kalo itu gue juga kurang tau, soalnya pinjem temen dan asal jepret aja...

      Hapus
  14. Tangkapan capung yg lagi kawin kenapa gak di upload. Kan lumayan mereka bisa exis hahaha
    Tangkapan kamera nya juga keren keren. Pasti mahal kameranya *eh
    Selamat berpetualang lagi, mudah-mudahan banyak cerita yang bisa di share dan dijadikan kenangan :D
    Nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. Janganlah, nanti malu dia..
      Nggak harus kameranya bagus sih klo menurut gue, tapi gimana cara ambil angle yang pas aja.. Btw gue juga lagi belajar..

      tengkyuuu

      Hapus
  15. suka banget ke taman bunga :D
    banyak spot fotonya soalnya lol

    BalasHapus
  16. kira kira bunga nya ada berapa macem ya.. perasaan banyak banget deh di taman bunga nusantara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyaaak... tapi gak tau jenis jenisnya... :D

      Hapus
  17. Follback mbak www.mangandosetiawan.com

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN