Momiji (Review)


Judul    : Momiji
Penulis : Orizuka
Genre : Family, Romance
Tebal : 210 hlm
Terbit : Mei, 2017
Rating : 3,5/5

Sebelum membaca buku ini saya pernah ikutan meet and greet Orizuka di Gramedia Depok. Dan hasilnya adalah saya ‘kepo banget’ pengin baca. Alhamdulillah bisa ke beli juga bukunya, horeee …

Novelnya kali ini masih seputar remaja, romance tetapi masih dalam batas yang sewajarnya, dan juga berbicara tentang keluarga, seperti novel sebelumnya yang saya baca.

Ngomong-ngomong soal Momiji, ternyata Orizuka terinspirasi dari perjalanan solonya ke Jepang dan berjanji pada dirinya sendiri untuk menulis novel dengan setting Jepang dan nama tokohnya Momiji, yakni dedaunan yang berubah merah di musim gugur. Untuk tokoh Momiji sendiri digambarkan sesosok gadis yanki  yang urakan dengan rambut orange mekar, suka kabur-kaburan dari rumah, dia juga gadis yang suka berkelahi dengan geng motor, yah intinya tipikal cewek yang suka ngajak berantem gitulah. 

Dalam buku ini Momiji dipasangkan dengan tokoh bernama ‘Patriot Bela Negara’ dan dia orang Indonesia. Nah, berbeda dengan Momiji, nama Patriot ini tidak patriot sama sekali, kebalikan dengan namanya dia adalah cowok introvert yang pemalu, bahkan namanya sering menjadi olok-olokan dan korban bully teman-temannya. 

Patriot biasa di sapa Pabel, dia membuktikan dengan belajar, kerja keras, dan menabung, akhirnya cita-citanya ke Negeri Sakura tercapai. Yah meskipun cuma sebulan di Jepang tetapi ia berhasil keluar dari zona nyamannya selama ini. Eh iya selain itu Pabel juga berniat mencari sosok Yamato Nadeshiko, salah satu tokoh anime yang menjadi inspirasinya, -_- eh ternyata di Jepang Pabel malah ketemu sama Momiji. Banyak kejadian-kejadian yang tidak pernah terbayangkan oleh seorang Pabel, dan kejadian itu justru membuatnya pengin cepat-cepat pulang ke Indonesia. 

Seperti yang saya tulis sebelumnya, kalau novel ini bersetting di Jepang dan Orizuka berhasil membuat setiap detail dan deskripsi yang bagus tentang Jepang. Bukan hanya latar, karakter tokoh juga dibuat sedemikian rupa dan seperti biasanya, memiliki ciri khas yang sulit dilupakan. Kalau kekurangannya sendiri, Orizuka banyak menyebutkan anime-anime yang saya nggak ngerti, maklum saya kan gak hobi baca anime jadi kurang paham. Satu lagi, meskipun ini novel remaja yang ringan saya merasa konfliknya kurang nendang, barangkali karena novel ini terlalu tipis jadi tidak semua tereksplorasi atau mungkin masih ada lanjutannya seperti 4R? Entahlah. Yang pasti saya cukup terhibur dengan novel ini. 


Jakarta, 17 Juni 2017
Salam, 


Erny Binsa

Komentar

  1. Cover dan temanya unik. Jadi pengen baca. Eh, salfok di tulisan 'batas wajar' jadi ingat.. Ehm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, atas postingan yg sama masih dengan perasaan suka dan ingin baca~

      Hapus
    2. Hahaha... jadi batas wajar itu maksudnya apa yaaa?

      Hapus
  2. Ini novelnya gabungan antara Jepang dan Indoensiap apa ? itu ada tokoh yang namanya patriot bela negara ?.

    Mungkin ada lanjutannya gitu, ngegantung kah konfliknya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa agak ngegantung sih... berharap ada lanjutannya juga... hehehe

      Hapus
  3. Hore bisa kebeli juga. Gak asing aku mah sama penulisnya. Tapi belum bisa beli bukunya. Setidaknya baca review ini bisa mengobati rasa penasaranku :)

    Kurang puas nih baca reviewnya, tambahin lagi dong teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ditambahin nanti jadinya spoiler... hahaha

      Hapus
  4. Reviewnya menarik, baru tau klo ada novel jepang bercampur dengan indonesia. Romancenya dibatas wajar, nggk lebay.

    Aku kurang "wahh" dengan reviewnya, tambahin lagi kak.....hehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... cukup segini aja deh reviewnya... wkwk

      Hapus
  5. Novel yg mengangkat tema Jepang emang bagus. Gue suka tomodachi. Kayaknya gue harus baca ini juga. Menarik temanya.
    .
    .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tomodachi itu bukan temennya tamagoci kan?

      Hapus
  6. Rambut momiji kayak rambut tokoh yang di film the brave ya... Hahaha. Nama orizuka memang mulai familiar terdengar di kalangan pecinta buku, tpi dipi blm pernah baca bukunya satu pun. Thanks buat reviewnya, jdi nambah wawasan nih ����. Kalo ini genrenya romance dan teenlit biasanya ceritanya memang ringan ya, namun yang bikin gregetnya ya itu, sama seperti yg Erny bilang.. suka ngagokin. Karakter tokoh ngambang, belum pada jadi eh tau tau cerita udah ending aja. Beda dengan penulis luar negeri, sebut saja sophie kinsella... Bukunya romance ringan... Bisa disebut teenlit juga.... Tapi bukunya berani tebal dan karakter tokohnya pada jadi. Tapi dipi yakin, banyak penulis kita yg bagus2 ga kalah dgn orang luar. Semoga orizuka makin oke ya bukunya. Dipi nanti coba baca juga buku ini. Nice review ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kak Dipi... Iyaa sih memang serba nanggung, bukan berarti nggak bagus.
      Btw saya belum pernah baca bukunya Sophie Kinsella, mungkin suatu saat bisa baca. :)

      Hapus
  7. Diskripsi soal momiji kenapa langsung keinget ichigo kurosaki-nya Bleach? Cuman dia versi cewek.
    Dan nama tokoh cowoknya, Patriot Bela Negara, unik euy.. Untung g dinamain Pajero, kayak yang lagi hits kemarin sampe mau dikasih Pajero beneran sama perusahaannya. Btw ditambahin sedikit sinopsisnya dong, biar lebih jelas lagi jalan ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinopsis apaan nih? nanti diomelin karena spoiler... hahaha

      Hapus
  8. Yamato tuh karakter yang adda di anime naruto,
    btw, banyak bgt dah novel novel yang ngunggulin latar belakang yang khas kek gini, (jepang) waktu itu ane ada suggesti juga buku yg pnya latar blakang daerah papua gitu, ada yg latar blkang kota paris, eropa dan byak lagi.
    Ya klo mnurt ane keknya novel yang pnya latar blkang khas juga nmbah nilai plus sbrapa laku tu buku buat dijual. Keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bener, bukan cuma alur cerita tapi setting tempat juga penting buat sebuah buku...

      Hapus
  9. Novelnya orizuka sih ga diragukan lagi ya. Tapi aku punya satu novel judulnya oppa and I yang entah udh berapa tahun belum kubaca. Sepertinya aku harus membacanya.Sama novel yang ini juga, baru banget ya terbitnya. Kudu dijadiin wishlist ya ini novel hmm.
    Aku jadi mikir, apa selama ini aku ngerasa novel-novel yang ceritanya bagus pasti akhirnya kurang nendang gara-gara terlalu tipis? Soalnya tiap aku baca novel yang tebel tuh pasti konfliknya sesuai ekspektasi. Maksudku ini untuk novel dengan pengarang yang namanya udah terkenal salah satunya orizuka ini. Tapi kalo makin tebel juga makin nguras dompet hmm jadi galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow ow saya baru saja selesain Oppa & I, bagus kok bercerita tentang keluarga. Cuma satu kekurangannya, kurang panjang. Hahaha...

      kalau itu sih tergantung ya, barangkali memang ada yang kayak gitu tepi kadang saya juga suka males baca buku karena ngeliat seberapa tebelnya buku itu.

      Hapus
  10. Weiiissss, ini novel kayaknya cocok deh buat penggemar anime seperti saya. Abis baca reviewnya di blog ini, saya jadi penasaran dan pengen beli bukunya. Terima kasih ya untuk rekomendasinya. Ditunggu lho review-review selanjutnya!

    BalasHapus
  11. Mengangkat tema Jepang... Hem... Dulu, seneng banget kalo ada bahasan jepangnya. Tapi,.... Kini daku sudah tak begitu.

    Cuman, baca review kak Erny jadi ikut penasaran juga. Ya, siapa tau bisa membangikatkan keingananku pada Jepang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah kenapa sekarang udah nggak antusias sama jepang? ada apakah gerangan?

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Postingan populer dari blog ini

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Pertama Kali Mendaki Gunung Merbabu

TRAGEDI PULAU DOLPHIN