Skip to main content

7 Tips Membuat Itinerary Perjalanan


Ngomong-ngomong ini pertama kalinya saya buat itinerary sedetail ini! Jadi itinerary itu sendiri adalah rencana perjalanan dengan tujuan bisa meminimalisir budget dan biar enggak buta arah.

Sejak saya mulai menyukai dunia jalan-jalan dan naik gunung, saya enggak pernah bikin yang namanya itinerary dengan detail. Soalnya saya tipe orang random yang suka enggak jelas gitu mau ke mana, jadi lebih suka jalan  yang dadakan, ikutin perasaan aja. Maklum katanya cewek dikit-dikit terbawa perasaan. :p

Jadi, kalaupun saya bikin itinerary itu pasti cuma  dalam skala besar aja. Misalnya, waktu saya pergi ke Dieng yang awalnya cuma sendiri eh jadi rame-rame ujungnya. Saya cuma punya uang 500 ribu saat itu, bagaimanapun uang ini harus cukup untuk perjalanan 4 hari tiga malam di sana, saya enggak tahu saya mau ke mana, yang penting saya udah punya tumpangan tempat tinggal itu udah aman menurut saya. Mau pergi ke lokasi mana yah cuma ada di bayangan saya doang dan saya enggak tahu estimasi perjalanan saya dengan jelas. Gitulah pokoknya.

Nah, pas perjalanan ke Jogja bulan lalu. Saya punya teman seperjalanan yang sangat detail banget. Dia enggak mau kalau saya bikin asal-asalan, terlebih kalau kita enggak tahu medan yang pasti, jadi itinerary sangat penting buat pejalan kayak saya. Dari perjalanan kemarin saya banyak belajar, apalagi kalau perjalanannya jauh, kalau dekat mah enggak perlu sih. Ya kali saya di Jakarta terus mau ke Kota Tua pake itin segala.

Beberapa hal yang udah saya catat mungkin bisa bermanfaat buat teman-teman yang baca, kalaupun enggak ada manfaatnya yah saya bisa bilang apa... hahaha...

Hal yang penting saat buat itinerary saya bagi jadi 7 tips di bawah ini:

1.   Tentukan destinasi

Pertama kita  harus tahu dulu mau pergi ke mana? Misalnya ke Jogja. Nah, di sana kan banyak tempat wisata yang enggak mungkin bisa kita kunjungi semua dalam waktu tiga hari. Kita bisa pilih lokasi wisata yang sesuai dengan keinginan kita, tetapi kalo berangkat bareng-bareng kita juga jangan egois untuk enggak mendengar pendapat mereka. Ini bukan perjalanan solo tetapi perjalanan bersama, jadi harus buang jauh-jauh ego kita.
Dalam waktu 4 hari 3 malam itu, kita memutuskan untuk ke beberapa tempat ini:
·        Candi Borobudur
·        Caving Goa Pindul
·        Pantai Nglambor (Gunung Kidul)
·        Bukit Bintang
·        Alun-alun
·        Taman Sari
·        Taman Pintar
·        Malioboro

Paling tidak kita bisa tentuin dan punya gambaran pasti mau kemana.

2.   Perbanyak referensi

Kalau kita udah pilih destinasinya, kita harus banyak-banyak cari dan baca referensi. Ribet ya, mau jalan-jalan aja kudu pake referensi. Beruntungnya kita hidup di zaman yang mudah akses segalanya, mau cari apa tinggal browsing aja. Tetapi enggak semua hal bisa kita cari lewat searchingan google atau wikipedia, jodoh misalnya. Hahaha ...

Paling penting dalam mencari referensi itu, kita harus lihat tanggalnya, cari postingan terbaru, jangan tahun-tahun yang udah lampau karena bakal ngerepotin kita perihal biaya. Saya dulu pernah gitu soalnya. Liat postingan ternyata udah 4 tahun lalu dan harga transport udah beda, alhasil saya disemprot temen-temen ... Hahaha lagian percaya aja ama saya.

3.   Pilih penginapan yang sesuai budget

Yup, kita mesti lihat dulu budget kita dan temen-temen yang diajak. Jangan sampai terlalu mahal buat mereka, kalau terlalu murah mah itu rezeki namanya. Nah, banyak banget pilihan penginapan yang bisa kita cari, dari kelas 1 sampai kelas 12 abis itu lulus terus kuliah kemudian menikah dan hidup bahagia. #tibatibagalau

Pilih penginapan itu perkara penting, kalau saya sendiri kalau ada yang bisa ditumpangin kenapa harus cari tempat sewa? Selain kita bisa silaturahmi kita juga bisa nambah teman main di sana. Bersyukur orang yang kita tumpangin itu bisa jadi guide sepanjang perjalanan. Masalahnya adalah kalau gak ada tumpangan maka mau gak mau harus cari hotel yang sesuai dengan budget, yang paling penting itu harus aman dan nyaman.

4.  Transportasi

Transportasi gak kalah penting, kita bakal naik apa ke lokasi wisata? Jalan kaki? Naik bis? Kereta? Atau pesawat? Nah, karena perjalanannya ke Jogja saya lebih suka naik kereta sih, ongkos juga sesuai dengan kantong. Apalagi kalau pesan tiket jauh-jauh hari, Jakarta-Jogja gue bisa dapat seharga Rp. 74.000 saja. Lebih murah dibanding naik bis yang belum jelas akan sampai lokasi kapan.

Selain itu, kita juga harus udah tentuin ketika sampai di lokasi harus naik apa? Sewa mobil? Sewa motor? Atau naik angkutan umum? Jangan sampai kita kebingungan dan harus cari info lagi karena itu makan banyak waktu sih menurut saya. Sementara kalau kita udah tau mau ke mana dan naik apa gak perlu pikir lagi, tinggal cari dan berangkat deh.

5. Menu makanan

Biasanya dalam sebuah kota wisata, punya makanan khas yang pengin kita coba. Kita bisa diskusi mau kemana dan di mana kalian makan, tentunya juga harus disesuaikan dengan budget dan lokasi terdekat. Misalnya kita lagi ada di Gunung Kidul terus cari makannya di Borobudur, Bah keburu lapar!  Sebenarnya masalah menu makanan juga saya nggak bisa bilang selera kita bakal sama sih. Jadi suka-suka aja mau makan apa yang penting masih di satu tempat.

6.  To do list

Destinasi udah, penginapan udah, transport udah. Saatnya buat bikin to do list, kalau saya sendiri bikinnya di Micr. Excel karena lebih mudah sih, eh waktu itu yang bikin bukan saya sih tapi Firdha jadi kerjaan saya cuma lihatin aja. Kita mulai bikin dari hari keberangkatan sampai pulang, dibuat dengan sedetail mungkin.

Misalnya hari pertama: Cek in hotel dulu, kemudian berangkat ke Borobudur, estimasikan juga waktunya di sana berapa lama, kemudian ishoma di mana? Pulang jam berapa? Dengan adanya estimasi waktu kita bisa tentukan destinasi berikutnya. Jadi intinya to do list itu membantu banget.

7.  Hitung budget 

Nah terakhir ini agak sensitif emang. Setiap orang punya budget yang beda-beda dalam melakukan perjalanan, kalau udah pasti semuanya maka menghitung budget jadi lebih gampang. Walaupun nggak pasti juga sih, mana ada sih yang pasti. Tetapi paling enggak kita udah punya gambaran yang jelas berapa biaya yang dikeluarin nantinya, paling nggak tuh yah gak jauh beda sama yang udah catat di todo list.
Ini dia conton itinnya 

Lanjutannya  :)

Kalau yang saya rasakan itu manfaatnya saya enggak buta arah dan tahu apa yang bakal saya lakukan di sana, pastinya waktu kita enggak terbuang percuma. Meskipun terkadang saya juga suka sih jalan tanpa itin, apalagi kalo jalan-jalan sendiri dan dadakan, itu punya sensasi yang berbeda.

Sampai jumpa lagi... J


Kemanggisan, 02 Oktober 2017


Erny Binsa







Comments

  1. G pernah bikin itinerary hahahahaha..
    Yang ada dibenak aku kalau travelling, paling nginep dimana, transport apa yg dipake, dan mau kemana selama di daerah itu. Selebihnya pasrah. Untuk perkara duit, aku sendiri memperkirakan bakal habis berapa dengan bikin coret-coretan asal. Jadi g terstruktur kayak kamu. Paling g kalau aku pribadi, selalu menyediakan biaya diluar perkiraan. Buat jaga-jaga

    ReplyDelete
  2. Baru tahu istilah itinerary setelah baca postingan ini. Selama ini juga memang travellingnya gak pernah bikin daftar rencana perjalanan sedetai itu mulai dari menentukan destinasi hingga menghitung budget. Cuma tergambar dalam otak saja. Asal ada budget. Ada teman jalan, let's go. Hehe. Lalu sampai di tempat tujuan jadi sering bingung sendiri dan kebanyakan tekornya hehe jadi dengan itinerary ini bisa jadi solusi yang bagi bagi para traveller sebelum melakukan journey ke tempat yang belum pernah didatangi. Jadi pengen coba deh bikin itinerary juga kalau mau travelling... hehe terima kasih. Postingannya bermanfaat banget kok. Sering2 saja yaak bagi ilmu travelingnya.

    ReplyDelete
  3. Ah kayaknya aku nggak butuh bikin kya gituan buat liburan ke jogja, iya kan aku tinggal di jogja hehe, kadang kalo pulang kuliah bisa langsung ke gunung kidul nyari pantai, besoknya ke borobudhur biar bisa lihat candi hehe,
    Bagus memang klo punya rencana sedetail itu pas mau bepergian, meskipun kita nggak tahu apa yang bakal terjadi, seenggaknya kita sudah mempersiapkan diri, jadikan lebih siap hehe

    ReplyDelete
  4. bagus nihhhh. Kadang gue suka bikin detail gini juga sih walaupun jalan2 gak terlalu jauh atau dalma kota aja, tapi kadang temen2 yang lain yang ngacauin itinerary yang sudah dibuat. kayak misalnya jadi lebih lama di 1 tempat, lebih sebentar, atau bahkan keburu lapar duluan haha. Sama kadang macet juga bikin kacau plan yang sudah di atur. Jadi kondisional aja yang penting sudah tau mau ke mana aja.

    ReplyDelete
  5. Aku ga pernah bikin itinerary sampai sedetail itu.
    Paling cuma cari tahu sebanyak mungkin tempat wisata yang akan aku kunjungi dan bawa uang 2x lipat lebih banyak.

    Satu hal yang penting jangan lupa aktifkan kuota data untuk menyambungkan GPS.
    Sumpah sih GPS itu berguna banget, supaya ga kesasar dijalan.
    Tapi seringkali aku ga dapet sinyal, alhasil harus tanya2 ke orang.

    Sejauh ini aku orangnya Planner banget, segala hal harus perfect dan sesuai rencana.
    Walaupun pada akhirnya akan sangat berbeda saat di lapangan nanti muehe

    ReplyDelete
  6. Baru tau istilah itinerary, sampe saya copas tuh kata sangking gk taunya haha, kalo travelling si saya gk terlalu mikirin itu, yg penting saya bisa bener-bener menikmati perjalanan saya itu hehe

    ReplyDelete
  7. Biasanya gak buat itinerary, sih. Cuma tulis tujuan wisata yang dianggap bagus aja. Kalo soal penginapan, pilih tempat yang keliatan bagus luarnya aja, trus cek dalemnya enak ditempatin apa kagak :v Dana diperhitungkan, tapi itu bagian orangtua, aku gak ikut-ikutan. Btw itu itinerarynya emang udah termasuk detail, sih. Sampe ada oleh-oleh segala (walaupun belum tau bakalan ngeluarin duit berapa karena belum tau mau beliin apa).

    Mungkin nanti kalo udah ada rencana keluar kota bareng keluarga atau sama temen-temen bakalan ngebuat itinerary juga. Tapi, nyuruh temen yang buat :v

    ReplyDelete
  8. Itinery, tiap baca blog traveller gitu sering banget disuruh buat bikin itinery apalagi yang perjalanan jauh terlebih ke luar negeri. Emang sih bikin mudah itinery ini, bisa memperhitungkan mau kemana aja apalagi masalah budget. Bagiku sih yang kepengen travelling tapi gak pernah travelling, ketika nantinya terwujudnya melakukan travelling, itinery bakal jadi hal wajib

    ReplyDelete
  9. wah kalo aku pergi-pergi terutama jalan-jalan pasti pake itinerary. soalnya aku berangkat dari lampungnya sendirian barulah nanti di tempat yang dituju ketemu temen, dan aku mudah panikan dan disorientasi. itu perpaduan yang pas untuk nyasar. jadi ya mampus aja kalo gak bikin itinerary detail.

    lagian itu untuk laporan ke ayah, kalau aku masih bingung mau singgah di mana, minep di mana, pergi sama siapa pasti gak di ACC rencana jalan-jalanku

    ReplyDelete
  10. Apakah gue bisa di sebut cewek juga, soalnya, gue orang yang malpus juga sih sebenarnya. Kalo urusan seperti ini, kadang2 yang penting jalan aja udah beres. Urusan hal lainnya belakangan. Belakangan susahnya.

    Tapi, setelah baca ini, jadi tertarik buat itenerary untuk perjalanan berikutnya. Saya juga suka travel, tapi jarang2 bisa pergi. Kalo pergi, itenerary pasti saya buat~

    ReplyDelete
  11. itin ini aku kadang bikin kadang engga, males tepatnya wekekek tapi kadang kadang klo udah kepepet baru bikin wekekek

    ReplyDelete
  12. Kalau bikin itinerary emang memudahkan ya mbak?
    Terutama hitung perkiraan budgetnya, jd kalaupun ada lebihnya gk jauh dr yg sudah direncanakan.
    Cuma kalau liburan sama anak kecil kdng ada miss-nya.
    Anyway lbh baik emang planning drpd ntr bingung hehe.
    TFS tipsnya :D

    ReplyDelete
  13. Hai, Teh Erny, aku juga suka bikin gini lho...he

    Baru hari Jum'at kemarin aku seharian full exsplor Mangunan, Bantul, pas sampe adzan Maghrib dapet tuh 7 tempat wisata..hehe

    Next time aku ceritakan di blogku..he

    Tapi aku gak selalu bikin sih, tapi kalau perjalanan cukup jauh, misal beda kota, biasanya suka bikin, biar lebih terperinci, dan tahu apa aja yang sudah di keluarkan :)

    ReplyDelete
  14. gue malah enggak begitu suka jalan jalan. hahaha.

    tapi kalo jalan, gue juga harus detail kayaknya. ini persis detali kayak rencana study tour anak SMP. ahaha.

    tapi ada saat nya memang segala sesuatu harus dirinci dengan detail. supaya terprediksi dari sisi budget, time, etc.

    that's cool!

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah. Silakan berkomentar :)

Popular posts from this blog

Seperti Hujan yang Jatuh Ke Bumi (Review)

Boy CandraKategori Fiksi (Novel)Penerbit Mediakita288 halamanRp. 65.000


Aku pernah belajar merelakanmu berkali-kali. Melepasmu pergi mencari cinta yang lain. Membiarkan kesempatan memilikimu hilang untukku. Sebab kamu berhak bahagia; meski sesungguhnya aku tidak bahagia dengan keputusan itu.
Kupikir hidup akan baik-baik saja. Semua harus berjalan seperti sedia kala. Kamu dengan seseorang yang dipilihmu. Aku entah dengan siapa,sendiri atau dengan yang lain. Aku mulai mencoba memberikan hatiku pada seseorang yang lain. Kubiarkan siapapun menggantikanmu. Namun, aku keliru. Melupakanmu ternyata tidak pernah semudah itu.
. . . Ini adalah pertama kalinya saya membaca karya Boy Chandra. Entah kenapa saya tertarik ketika melihat covernya dan tulisan belakang buku tersebut. Sebelumnya karena memang penasaran sih, by the way kenapa di setiap bukunya ada kata senja atau hujan? Kenapa yah?
Mulai baca BAB awal saya suka dengan gaya Boy Chandra bercerita. Di sana saya berkenalan dengan salah satu tokoh b…

Sepenggal Kisah di Pedalaman Baduy

Saya selalu menikmati sebuah perjalanan, dan beberapa pekan yang lalu saya menuju pedalaman Baduy. Sebenarnya untuk tahun ini perjalanan ke Baduy tidak ada dalam daftar list yang akan saya kunjungi. Namun, entahlah. Saya juga tidak menyangka bisa sampai disana.

            Suku Baduy terbilang unik dan berbeda dari lainnya. Mereka masih menjunjung tinggi adat istiadat dan saya memberi jempol untuk orang-orang yang masih bertahan dengan kehidupan di Baduy khususnya Baduy Dalam.

            Sebelum menuju Baduy Dalam kami diperkenalkan dengan seorang bapak-bapak bernama Mang Alim. Beliau suku Baduy asli dan kami akan bermalam di rumahnya. Mang Alim mewakili suku Baduy Asli, Suku Baduy Dalam memakai baju warna putih, memakai ikat kepala, jalan tidak memakai sandal. Mereka berbahasa sunda.

            Sebelum keberangkatan menuju Baduy, Mang Alim memberikan petuah sebelum melakukan perjalanan sekitar 2 jam dari Desa (Saya lupa nama desanya) sebut aja desa itu.

TRAGEDI PULAU DOLPHIN

Tragedi Pulau dolphin
Bismillahir rahmaanir rahiim
Udah lama banget ga nulis ya… gak produktif banget nih gak pernah posting tulisan.. -__-
Alhamdulillah karena saya abis jalan-jalan jadi saya jadi ada bahan buat ditulis. Sebenernya sih bahan banyak ada di mana-mana malah, masalahnya saya males ke toko bahan. Apalah apalah…

Pulau dolphin adalah salah satu pulau di sekitar pulau seribu. Mau kesana kudu transit dulu ke pulau harapan yang jaraknya 3-4 jam dari muara angke. Siap-siap mabok…
Beberapa kali pula saya dan teman-teman merencanakan ke pulau tapi hasilnya nothing alias gak pernah jadi. Kali ini saya tekadkan kalau perjalanan ini harus tetap jadi, berapapun orang yang ikut. Alhamdulillahnya terkumpul sekitar 11 orang yang ikut perjalanan ke pulau lumba-lumba yang pada kenyataannya ga ada lumba-lumbanya adanya malah ikan lepuh. #eh
Kita berangkat sekitar jam 8 pagi dari muara angke, kapal mulai berangkat. Karena sudah penuh kita kebagian duduk di belakang deket mesin, silahkan men…